Total Pageviews

Sunday, October 6, 2013

Kakinya Sebelah

Saya perasan teksi itu bergear auto. Dalam hati terfikir “peliknya”. Setahu saya mana ada teksi yang bergear auto.

Pemandunya sekitar usia saya barangkali. Dia memberitahu dahulu matanya langsung tidak nampak. Doktor memberitahu hayatnya tidak lama. Hanya beberapa bulan.

Kemudian baru saya sedar bahawa pemandu teksi itu tidak berkaki sebelah. Kakinya kudung separas paha.

“Memang begitu,” katanya, “orang memang tak perasan pun yang saya kudung...”

Subhanallah. Begitu Allah memberi kekuatan kepadanya. Dia tidak mengalah kepada masalah. Masalah yang akhirnya mengaku kalah terhadap kekuatan hatinya.

Melihat orang-orang yang berhati tabah seperti itu membuatkan saya semakin berani mendepani kehidupan. Mereka boleh, mengapa kita yang berkaki dua ini tidak!

Terima kasih encik teksi. Hari ini Allah mengirim anda untuk saya.

Alhamdulillah.

2 comments:

cahaya iman said...

Salam KY.. semoga Allah kurniakan kesihatan yang lebih baik utk KY hari ini dan hari2 mendatang.
kadang2 tanpa kita sedar, kita sebenarnya lebih banyak belajar dari masalah dan pengalaman hidup berbanding buku.. malah ia lebih terkesan di hati bg orang yang ingin mengambil iktibar daripada apa yg dilihatnya sehari-hari. tp bagi sesetgh orng, peristiwa yg berlaku depan mata, hnya ibarat menonton drama/wayang dan seterusnya dilupakan bgitu shj.. :)

IBU BUNGA MATAHARI said...

mari kita melihat dengan mata dan mentafsir dgn hati. Ayuh!