Total Pageviews

Tuesday, October 1, 2013

Hujan Yang Cantik

Apabila kita diberikan sebilah pisau, alatan itu boleh dimanfaatkan untuk menyihatkan tubuh badan kita. Pisau yang tajam digunakan untuk memotong sayur-sayuran. Sayur-sayuran itu dimasak dan akhirnya menyihatkan tubuh badan kita. Dengan tubuh badan yang sihat, kita mampu melangsungkan kehidupan, beribadat, membina kerjaya dan keluarga dengan sesempurna mungkin.

Sebilah pisau juga boleh memudaratkan kita. Alatan yang tajam itu boleh membinasakan bukan sahaja diri kita bahkan juga orang lain. Sebilah pisau boleh disalahgunakan oleh orang yang sedang marah. Syaitan akan merasuk dan pisau itu boleh digunakan untuk membunuh orang. Kita akan ke penjara, keluarga kita menderita, keluarga mangsa juga mengalami trauma yang berpanjangan. Kita menyumbang kepada kebobrokan masyarakat.

Ertinya, yang salah bukan alatan tetapi pelakunya. Kita yang menentukan hitam putih dalam diri kita. Kita yang memilih mahu melebihkan hitam atau mengurangkan putih. Atau mahu menyamakan kedua-duanya.

Pilihan di tangan kita sebab kita adalah pelakunya.

Itulah tujuan akal yang diberikan Allah kepada manusia. Tidak seperti kucing yang ikut suka hati dia sahaja mahu membuang najisnya. Meskipun begitu, binatang seperti kucing pun boleh dilatih mendisiplinkan diri jika diasuh sedari kecil.

Apabila sudah menjadi tua, pemikiran kita seperti alam yang terbentang. Kita sudah melalui segala putaran kehidupan dalam kitaran metamorfosisnya. Kita belajar bahawa definisi musibah bukan total maknanya adalah musibah. Kita belajar memahami institusi pemikiran orang lain dan hubungkaitnya dengan rasionalisasi tindakan.

Allah telah memberikan kita mata. Pilihlah sama ada mahu melihat cantiknya bunga matahari atau mengintai “bunga” yang sedang mandi.

Dia juga memberikan kita sepasang kaki yang tegap dan cantik. Mahu ke mana kita? Ke masjid atau ke pawagam?

Mata dan kaki itu tidak salah. Yang salah adalah empunya diri yang hatinya seperti sungai yang bercabang-cabang.

Sambil memuhasabah diri yang selalu alpa, saya menulis sesuatu di kertas hati.

“Kita adalah apa yang kita pilih”

Langit yang kelam...dan saya memilihnya untuk melihat bahawa itulah antara metafora momen yang pernah singgah dalam perjalanan hidup kita.

Dan saya tahu selepas mendung itu, pasti turun hujan yang sangat cantik dan mendinginkan!

Mudah bukan?

Sebab pilihan di tangan kita, mahu melihat sesuatu itu dari sudut yang bagaimana...

No comments: