Total Pageviews

Thursday, October 31, 2013

Ayuh Jadi Berani

Kakak saya seorang yang cukup pengingat. Selalu dia bercerita kisah-kisah lucu dan sedih sewaktu kami masih anak-anak.

Saya hanyalah pengikutnya yang setia. Kalau dia ke sungai, saya pun ikut ke sungai. Cuma disebabkan saya agak lembik, mak kurang mengizinkan saya menjadi anak kampung original. Maksudnya, saya masih masuk ke bendang sehingga kerbau pun fikir dia ada anak yang berkaki dua. Tetapi dalam masa yang terhad sahaja saya boleh seperti itu.

Saya bukan budak yang sihat sejak kecil walaupun semangat macam gunung kinabalu.

Kakak yang saya dan adik-adik panggil Nyah mengikut sistem kekeluargaan masyarakat Perak, merupakan kanak-kanak yang montel. Nyah pernah menjadi naib johan pertandingan bayi montel yang diadakan pada tahun-tahun awal 60-an. Sekarang pun susuk tubuhnya tidak kurus. Tidak juga gemuk. Tetapi disebabkan saya dan Nyah mengikut spesis mak, maka ketinggian kami menyebabkan kalau mahu mengambil barang di atas para, kena ada bantuan kerusi.

Pendeklah...senang cerita. Tidak tinggi ikut spesis ayah.

Nyah pernah menangkap labi-labi dan menjualnya kepada apek dengan harga yang saya pun tidak ingat lagi. Selepas mendapat wang hasil jualan labi-labi, dia membeli makanan untuk saya dan adik. Kadang-kadang dia menjual buah dan jeruk yang mak buat di sekolah.

“Manalah Nyah tahu tak elok jual labi-labi...” katanya sedih walaupun sedikit lucu.

Dia penggemar asam. Kadang-kadang saya pun terfikir, perut Nyah diperbuat daripada apa agaknya?

Saya sudah mahu jadi empat puluh delapan apabila tahun ini berakhir. Nyah akan masuk ke pintu lima puluh satu. Kami beza tiga tahun. Meskipun saya sudah begitu tua, Nyah seakan terlupa. Dia melayani saya seperti saya masih adiknya yang kecil, lembik dan berpenyakit. Saat saya seminggu ikut acara di Ipoh, Nyah sentiasa bertanya khabar demi memastikan saya sihat dan ceria. Malahan pada tengah malam itu, Nyah datang membawa bagasi tambahan untuk saya. Sudah pasti ditemani kawan sebab Nyah ada kelemahan yang kronik. Dia tidak tahu jalan meskipun duduk dan bekerja di Ipoh.

Setiap kita ada kelebihan dan kekurangan. Itulah kekurangan Nyah. Budak perempuan paling brutal di kampung satu ketika dahulu, cukup takut kalau diminta memandu di tengah bandar!

Saya sangat beruntung. Mak, kakak-kakak, abang, adik-adik lelaki, ipar-ipar, sepupu-sepupu, jiran-jiran, kawan-kawan jauh dan dekat, semuanya menjadi bunga-bunga matahari di laman hati saya. Sudah tentu suami dan anak-anak saya yang lucu itu turut menjadi bunga-bunga matahari berwarna kuning emas di laman jiwa.

Saya cepat menjadi sihat meskipun ada satu ketika saya berasa sangat tidak berguna dan kurang disayangi. Itu hanyalah mainan emosi orang yang penyakitnya lazim berakhir dengan maut. Apabila mengenangkan mereka yang sangat baik, saya menadah tangan tanda syukur yang tidak terhingga.

Saya tidak lagi melihat dunia dari jendela yang terbuka. Saya keluar menghadapi dunia yang indah dan penuh warna. Saya melihat air terjun dan menikmati biasan airnya. Saya keluar menyedut udara pagi. Saya melihat kerdipan bintang yang jauh di langit Tuhan. Saya menghidu bau rumput yang wangi.

Dunia ini hanya pondok tempat persinggahan sementara.

Hadapi kehidupan dengan berani. Hujan ribut, petir dan kilat, adalah elemen kehidupan di dunia yang dipinjamkan buat kita.

Buka mata dan lihatlah dengan hati yang terbuka.

Mak selalu kata begitu.

Nyah juga kata begitu.

Meskipun dalam ayat dan nada yang tidak sama.

No comments: