Total Pageviews

Friday, August 16, 2013

Syawal Ini

Syawal kesembilan.

Saya mengirim mesej bertanyakan khabar Yati, isterinya Mokhlis. Mendoakannya agar terus dalam rahmat Illahi.

Kemudian, saya menerima mesej balasan.

“Terima kasih kak. Maaf hanya sempat mengenali dalam keadaan begini. Tapi akak memang special di hati arwah. Akak begitu dekat di hati saya kerana arwah selalu cerita pasal akak...tapi semua yang baik-baik...”

Alhamdulillah, kata saya. Orang baik macam sahabat saya itu memang susah untuk dilupakan. Sampai sekarang, payah saya mahu menyebutnya sebagai “allahyarham” sebab dalam memori saya, dia masih ada. Mujur saya sempat menatap wajahnya hari itu. Jika tidak, sampai bila-bila, sukar untuk percaya yang dia sudah tiada.

Dalam dua hari sebelum dijemput pergi, Mokhlis asyik bertanyakan khabar kawan-kawan yang kurang sihat. Dia bertanya melalui tulisan sebab dia sudah tidak boleh bicara. Memang sesekali saya dan Cik Wan Ameran berasa terkilan. Kami tidak sempat bertemu saat beliau masih bernyawa. Sayalah yang paling teruk. Cik Wan banyak kali juga menziarahi sahabat saya itu.

Tetapi kita sebagai insan lemah tidak pernah tahu ketika takdir mahu bersuara.

Kita tidak pernah tahu apa yang ada di sebalik pohon raksasa, atau di dalam belukar tebal.

Ini kan pula esok atau lusa dalam episod hidup kita.

No comments: