Total Pageviews

Wednesday, August 21, 2013

Aleya Sudah Pulang

Sebelum pulang dan semasa menunggu surat doktor, dia menelefon ke kampung. Bercakap dengan kakak-kakaknya, dengan saya dan opah. Dia buat lawak, katanya sekejap lagi mahu tukar ke wad lain. Rupa-rupanya dia telah dibenarkan balik.

Glamournya Adik Ya...” kata opah.

Ramai yang datang menziarahi Aleya sama ada semasa di wad atau di rumah. Tetapi lucu, semuanya rakan bukan sebaya.

Mungkin sebab dia peramah, ramai orang tua dan dewasa yang sukakan dia. Dia suka bersembang dengan orang tua. Oleh sebab itu yang datang melawatnya juga tua-tua belaka.

Abahnya melawak, “agaknya doktor silap masukkan adik ke wad tu. Cuba adik lihat, semua penghuni wad adalah orang tua. Adik sahaja yang budak kecil. Agaknya sebab doktor tengok gigi adik tak ada, itu yang doktor ingat adik pun dah tua juga...”

Semua orang menawarkan macam-macam kepada Aleya. Kakak saya yang di Ipoh sampai ke kampung jam sepuluh setengah malam semata-mata untuk penuhi permintaan Aleya yang inginkan nasi ayam malam itu juga. Ada jiran yang menghantar KFC kepada Aleya (makanan segera itu hanya boleh dibeli di Bandar Diraja Kuala Kangsar).

Ada juga jururawat memberikan Aleya duit raya. Sebelum dia dibenarkan balik, para doktor dan jururawat mengerumuni Aleya sebab suka melihat bulu matanya yang panjang dan lentik. Semua anak abangcho memiliki bulu mata begitu. Tidak perlu bantuan maskara.

Kalau namanya budak, walaupun masih tidak boleh lincah bergerak, tetapi Aleya cepat kelihatan sihat. Tiga minggu lagi dia perlu ke Hospital Gerik untuk mengambil darah.

Saya mengusiknya, mengajak lumba basikal. Melihat dia minum ubat dengan syringe, saya bercanda, “apa barang minah rempit minum ubat macam itu...”

Dia buat lawak yang dia langsung tidak menjerit tatkala dimasukkan wayar ke hidung, tangan dan saluran kencing. Hehehe...macamlah saya tidak tahu yang suaranya meminta tolong lebih kuat daripada suara tarzan.

Alhamdulillah, akhirnya dapat melihat senyuman Aleya yang rongak itu. Empat hari yang lalu dia langsung tidak berdaya bercakap dan ketawa.

Aleya sudah pulang. Maka saya pun sedang mencari-cari waktu yang sesuai untuk bergerak balik ke daerah singgah saya...

No comments: