Total Pageviews

Wednesday, July 3, 2013

Obsesi


Ini baru betul-betul tengok bola!

Obsesi: sesuatu yang sentiasa mengganggu dan menghantui seseorang atau keadaan terlalu memikirkan sesuatu.

Ada orang yang sangat obses dengan artis atau pimpinan tertentu.

Saya pernah jumpa orang yang obses dengan botol-botol minyak wangi atau batuan aneh.

Dia juga dalam obsesi.

Ada dua perkara yang dia obses.

Kerja dan bola.

Orang yang workoholic sebenarnya menurut sesetengah pandangan, bukanlah jenis work smart tetapi work hard.

Ada beza yang sangat besar di situ.

Pandangan peribadi saya ialah tiada salahnya jika kita kuat bekerja tetapi bukan menjadi work slave. Menjadi abdi kepada pekerjaan kita sehingga berlaku pengabaian terhadap sesuatu yang lain.

Sedangkan kehidupan bukan semata-mata berputar dalam roundabout yang sama.

Saya teringat kata-kata seorang senior terhadap suaminya yang obses dengan persatuan, “kalau nanti dia sakit, saya mahu membuat senarai giliran AJK persatuan xxx untuk menjaganya di hospital...”

Kakak itu telah puluhan tahun menjadi manusia paling sabar di dunia. Tetapi akhirnya gunung berapi pendam itu menyembur keluar laharnya yang panas menyala-nyala.

Semua orang ada obsesi. Saya pun begitu. Budak-budak dua orang itu pun sama. Seorang budak itu asyik bising-bising minta diletakkan figura Harry Potter dalam bagasi. Sudah dua puluh tiga tetapi masih sukakan apa sahaja berkaitan sentuhan magis JK Rowling. Budak yang dua puluh satu itu pula obses dengan manga.

Bagi saya, itu semua kesementaraan. Apabila usia bertambah, obsesi akan berubah. Secara automatis, jurusannya akan lebih kepada hal-hal ukhrawi.

Daddy sukakan bola.

Kerja dan bola.

Paling saya gelisah jika sedang makan dan mata melihat skrin perlawanan bola. Masa yang sepatutnya hanya setengah jam menjadi berjam-jam.

Mungkin sebab dia seorang yang workoholic, itulah satu-satunya kaedah untuk melegakan stres. Yakni dengan melihat sebiji bola direbut-rebut sejumlah pemain dalam padang yang sangat luas. Kemudian dipenuhi penonton yang terpekik-pekik, bunyi bising gendang dan kadang-kadang perkelahian.

Cuma sekarang ada perubahan yang bagus.

“Bola, bola juga. Tapi solat itu wajib...” pesan tuan guru kepada rakyatnya.

Waktu Kelantan menentang Johor, malam itu juga ada pembukaan Tilawah Al-Quran peringkat Antarabangsa. Tiada yang peduli sebab kebanyakan orang lebih tertarik kepada sebiji bola yang direbut-rebut. Menariknya, Al-Sultan Kelantan memilih untuk merasmikan pembukaan Tilawah meskipun pasukan negeri baginda yang bertanding. Dan menang!

Daddy tiada geng. Jadi, jika ada perlawanan bola, dia akan berhubung dengan si adik. Kemudian siap memilih pasukan mana yang mereka mahu sokong. Sudah pasti Kelantan bukan pilihan Daddy. Adik pula pastilah memilih pasukan yang bukan Negeri Sembilan, Melaka atau Johor. Bukankah si adik klon ibunya?

Waktu malam ada bola, jangan harap Daddy akan menjawab telefon. SMS pun lewat berjawab.

Itulah obsesi Daddy.

Maka, saya dengan kerjasama si adik ada rancangan. Mahu belikan sebiji bola, letakkan di ruang tamu dan...

Tengoklah bola itu puas-puas wahai Daddy! Sambil makan, tidur dan berbual pun boleh tengok bola!

Obses sangat dengan bola, kan? Hohoho...

No comments: