Total Pageviews

Tuesday, July 2, 2013

Nota Sekilas



Budak yang di Puncak Alam itu tidak tidur selama dua hari.

Ada assesment, dua pada minggu ini dan satu lagi minggu hadapan.

Rakan serumahnya sangat risau kalau-kalau budak itu pitam. Dia bercerita tentang typo, installation dan entah apa-apa istilahnya lagi. Saya buat-buat faham. Tidak faham sebenarnya walaupun dia memberikan contoh tangga tempat meletak buku di Pesta Buku Bologna, Itali.

Dia sedang redesign buku Alllahyarham Agus Salim, suaminya Kak Mahaya.

Sayalah tukang jadi orang tengah antara dia dengan Kak Mahaya. Malu pula dengan Auntie Mahaya walhal dia ahli PEN seumur hidup dan rajin dibawa Auntie Mahaya ke mana-mana.

Budak itu minggu hadapan akan tamat pengajian tahun pertamanya melalui “laluan ekspres”. Semester depan, dua budak itu serentak akan masuk ke tahun kedua pengajian.

Mak cik banker kena bertahan lagi dua tahun ya!

Budak yang lagi seorang dua hari senyap tanpa e-mel. Persidangan sudah bermula dan dia pasti sibuk.

E-mel sebelumnya, dia menceritakan hanya dia seorang yang bertudung di villa. Banyaklah soalan cepumas yang dia kena jawab. Tapi dia sudah sedia.

“Kalau kakak jawab guna perumpamaan gula-gula dan pembalutnya, boleh tak ibu?” dia pernah bertanya saya.

Rupa-rupanya dia dapat analogi itu daripada laman sosial FB.

Rakan sekamarnya dari Jerman, UK dan Turki. Yang Turki itu muslim tapi...

Saya beritahunya, kakak kena jaga agama. Itu paling atas. Duduklah di gurun terpanas di dunia atau kutub mana sekali pun, apa yang Allah suruh itu kita kena ikut tanpa kompromi.

Saya ingatkannya tentang Mustafa Kamal Ataturk, pengasas Turki moden yang sangat anti Al-Quran. Bagaimana Ataturk ini diserang penyakit kepanasan melampau sehingga tubuhnya ditidurkan atas ketulan-ketulan ais. Mayatnya tidak diterima bumi hingga sekarang. Dia tidak mengakui kekuasaan Allah sedangkan dunia ini dan isinya adalah milik Allah. Dan saya sebut juga, bagaimana pemimpin seperti itu terpaksa memikul dosa beberapa generasi rakyatnya yang sudah sebati dengan faham sekularisme yang dibawa beliau.

Begitu juga dengan kita. Jika kita menyebarkan ajaran yang silap dan tidak cepat membetulkannya, kita pun akan turut menanggung beban dosa para pendukung ilmu yang kita bawa.

Orang yang membuat fitnah melampau...sehinggakan sebahagian besar manusia lain sangat taksub mempercayai, disebarkan dari generasi ke generasi; bagaimana tokoh seperti ini mampu menanggung sejumlah besar dosa yang akan mengekorinya meskipun sudah bergelar jenazah nanti.

Mudah-mudahan kita pun cepat tersedar tatkala tersasar.


No comments: