Total Pageviews

Monday, July 1, 2013

Membeli Masa


Dia tidak mahu menjual masanya.

Saya tidak punya banyak wang. Simpanan hanya sekadar sisa di celahan gigi orang-orang kaya. Tetapi saya berdegil mahu membeli masanya.

Dia menolak.

Sudah tentu saya kecewa. Amat kecewa. Pipi menjadi sungai. Dari air yang menakung di bukit, ia mengalir laju. Di luar, langit menjadi hitam. Seperti yang saya selalu katakan, seperti kulit perempuan Negro yang berkerudung hitam. Hitam pekat.

Entah mengapa, dia begitu kedekut untuk menjual masanya.

Sedangkan sudah begitu banyak masanya disimpan dalam gudang. Namun dia masih mahu memburu masa.

Katanya, masa itu emas.

Dan emas itu bukan milik saya.

Selamanya...

No comments: