Total Pageviews

Saturday, June 29, 2013

Seperti gagahnya gunung


Ada cerita lucu juga hari ini.

“Nyah pergi pekan sekejap. Bila balik, mak hilang. Sebelum tu mak ada je kat dalam rumah. Rupa-rupanya mak dalam semak cari ulam. Nyah panggil-panggil, baru keluar. Siap bawa parang lagi tu...” beritahu kakak saya.

Hahaha...buas betul, kata saya. Kalau dalam pemahaman orang sebelah utara, buas bermaksud tidak boleh duduk diam atau hiper.

“Macam mana spy buat kerja? Spy pun makan rasuah ke?” saya berlucu.

Jawapan kakak lagi kelakar. Rupa-rupanya spy pun ikut opah masuk semak juga! Join the game!

Hmm...khabarnya sebelah tangan sudah OK sedikit. Tetapi itu tidak bermakna mak boleh masuk belukar. Macam-macam ada di situ. Duri, daun dan getah pokok yang gatal sensitif untuk kulit tangan mak yang sedang sakit itu.

Tapi nak buat macam mana, memang mak jenis yang bukan manja-manjaan.

Apabila mengenangkan itu, saya melihat situasi terbalik. Dulu waktu kakak masih kecil, dia sangat lasak macam budak lelaki. Mana belukar yang dia tidak redah dan mana pokok yang dia tidak pernah panjat. Pantang mak sibuk dengan urusan rumahtangga atau menyusui adik, kakak akan hilang dalam hutan belukar dan bukit mencari buah-buahan.

Jenuh mak mencari, barulah kakak keluar ke tanah lapang.

Sekarang, mak pula yang masuk ke dalam semak mencari ulam. Dan kakak yang sibuk mencari dengan risaunya. Hahaha...bukankah sudah terbalik?

Saya jauh berfikir, mesti mak berasa sangat dikasihi dan diambil berat oleh anaknya itu. Saya kira takdir mak sangat baik berbanding rakan-rakan seusia mak di kampung. Ada dalam kalangan mereka yang diabaikan secara sengaja atau tidak oleh anak-anak. Tidak sengaja bermaksud anak ambil berat tetapi kekangan tugas dan tuntutan kehidupan menyebabkan ibu bapa sedikit terabai.

Mak ada enam anak. Tiga lelaki dan tiga perempuan. Tidak masuk anak yang begitu ramai menjadi allahyarham dan allahyarhamah; yang sedang menunggu mak dan ayah di jannah. Kesemua anak dikenali jiwanya dengan begitu baik oleh mak. Abang akan demam kalau mak berpergian lebih seminggu! Sudah lima puluh empat tahun tetapi masih begitu-begitu. Masih demam!

Kakak sulung pula, selalu mendapat perhatian yang lebih daripada mak. Anak sulunglah katakan. Kalau dia sakit di kejauhan, mak pun akan rasa lain macam. Dia tidak pernah berahsia dengan mak. Dan mak menyimpan rahsia anaknya seperti menyimpan kalung mutiara dalam peti besi.

Kakak yang di atas saya, yang bekerja di Ipoh itu; hanya dia seorang yang berani menegur jika dirasakan mak berbuat salah. Tetapi dialah juga seorang anak yang sangat mengambil berat akan keadaan mak. Tanpa mengira bagaimana, dia akan memastikan mak sentiasa OK.

Adik-adik lelaki saya, kalau sudah balik ke kampung, mulalah liat untuk balik bekerja. Macam-macam alasan diberi. Kasihan isteri masing-masing terutama ipar yang bongsu. Penat dia melayan kerenah suaminya yang sudah macam dimagnetkan itu.

Dan yang paling serupa dengan mak ialah saya. Kependekan, raut muka, hidung, awet muda (hahahaha)...cuma tidak serajin, seramah dan sesihat mak. Kulit pun warnanya saya dapat daripada ayah.

Tidak perlu ujian DNA. Saya memang resemble to her. Walaupun dulu saya pelik, mengapa nama saya seorang yang berbeza. Fudziah, Muhammad Ghazali, Faridah, Ratna Laila, Muhammad Amin dan Muhammad Taubi.

Bukankah pelik, tiba-tiba ada seketul nama yang aneh di situ? Lebih aneh jika saya tidak bertungkus lumus pada tahun 1984, memendekkan nama saya yang asalnya panjang berjela.

Saya gembira mak sudah sedikit sihat. Mak sangat kuat semangat. Saya mahu mewarisi kekuatan semangat mak.

Itu sebab tatkala menerima sms, “hidung kakak berdarah”...saya mula-mula gagal tidur. Malam di Malaysia tetapi masih petang di negara tersebut. Kemudian saya memujuk hati. Cuaca panas agaknya.

Esoknya saya terima e-mel, “darah beku. Mungkin sebab cuaca di luar panas dan di villa sangat sejuk...Kakak sudah beri wang dan pasport kepada manager untuk visa dan kad sim. Sudah dua hari tetapi belum dapat...”

Saya kuatkan semangat. Saya menulis, “ibu bimbang tetapi ibu yakin kakak akan sentiasa sihat. Kakak akan biasa dengan perubahan cuaca. Apa-apa pun ingat pesanan ibu. Minta bantuan Allah sebelum kita minta bantuan orang. Doakan saja semoga urusan cepat dan pasport itu dikembalikan dengan segera. Itu nyawa kakak di tempat orang...”

Mudah-mudahan anak-anak itu mewarisi kekuatan semangat opahnya juga.

Opah yang sentiasa ceria dan buat hidup orang lain selalu gembira.

No comments: