Total Pageviews

Wednesday, June 12, 2013

Palestina...Yang Tak Terucap


Tidak pernah saya teresak-esak mendengar cerita tentang Israk Mikraj sebelum ini. Tapi hari itu saya menangis.

Palestina. Kaitannya amat rapat dengan perjalanan Nabi Muhammad SAW ke langit dalam peristiwa yang ajaib itu.

Usrah Nurani memang hebat dalam menyentuh nurani insan.

Sukarelawan itu memberitahu beberapa peristiwa yang mengagumkan, sekali gus mampu menitikkan air mata.

Suasana di Mesir yakni sempadan untuk masuk ke Palestina, adalah berbeza. Mesir negara merdeka tetapi minda rakyatnya tidak. Saat memasuki Palestina, suasana jadi kontra. Ironis. Tiada seorang pun peminta sedekah, kanak-kanak tidak berebut makanan meskipun kelaparan.

Sukarelawan itu melawat keluarga seorang asy-syahid. Dia berasa pelik sebab kelihatannya bukan seperti majlis yang murung. Anak-anak asy-syahid ini sedang riang bermain dengan kawan-kawannya seakan tidak mempedulikan keadaan keluarga yang baru kehilangan seorang tonggak keluarga.

Dia bertanya kepada anak itu, sekadar mahu menguji, “ di mana bapamu, wahai anak?”

Anak kecil yang dididik dengan iman itu menjawab dengan suara lantang dan bangga, “demi Allah, ayahku syahid dan sedang menuju ke Jannah. Aku pun akan membesar dan bermimpi untuk syahid sepertinya!”

Tatkala melawat hospital, ada anak kecil yang mata sebelahnya sudah tiada akibat terkena serpihan letupan. Apabila ditanya bagaimana perasaannya, si anak menjawab, “ aku telah mewakafkan sebelah mataku kepada Allah. Nak atau tak nak aku mesti menjadi syahid sebab sebelah mataku sedang menungguku di syurga dan kami akan bersatu semula!”

Ada seorang isteri yang ditinggalkan suami. Sudahlah begitu, matanya rosak sebelah dan dia terpaksa berkerusi roda sepanjang hayatnya. Dia menyebut, “apa aku risau? Quran di tanganku, Allah di hatiku, Rasul dalam mimpiku...”

Orang Palestina daripada keturunan mulia. Pertolongan Allah telah sampai yakni mereka memiliki jiwa dan keimanan yang sangat kuat. Sesuatu yang tidak mampu dikalahkan oleh rejim Zionis. Mereka tidak hairan dengan kematian, malahan sentiasa bersedia untuk syahid. Itulah kemenangan yang dijanjikan Allah.

Sukarelawan itu terus bercerita. Seorang ibu telah kematian suami. Suaminya syahid, empat anak lelakinya juga syahid. Tetapi dia berkata, “aku mahu kahwin lagi supaya dapat lahirkan anak lelaki yang akan berjuang dan mati syahid”

Janji Allah, asy-syahid darahnya tidak beku, sebaliknya mengalir seperti ketika hidupnya. Darah mereka juga berbau wangi.

Sukarelawan yang juga seorang doktor perubatan telah melakukan pembedahan ke atas seeorang anak kecil tetapi gagal diselamatkan. Sebaik sahaja anak itu meninggal, doktor ini terbau satu bauan yang pelik. Apabila disuarakan persoalan itu, jururawat kanan tersenyum, “inilah bau syurga...” kata jururawat tersebut yang sudah biasa dengan situasi sebegitu.

Anak itu berpesan kepada ibunya dua minggu sebelum dia meninggal supaya dikebumikan di sebelah ayah dan datuknya yang juga syahid. Sedang mereka mengorek tanah berpasir itu dengan cangkul, bilah cangkul terkena sesuatu. Rupa-rupanya terkena sedikit ke tubuh almarhum ayah si anak. Doktor itu melihat sendiri bagaimana mengalir darah segar daripada jasad si ayah yang telah meninggal pada tahun 1999.

Demikian cebisan kisah di Palestina. Tempat di mana kiblat pertama umat Islam.

Sedang kita di sini, menutup kedua-dua telinga untuk mendengar ayat Allah. Peringatan untuk diri saya sendiri yang selalu alpa.

Anak-anak kita, menjadi anak muda yang lalai dengan dunia. Kita yang didik mereka begitu.

Alangkah malunya kita dengan kekuatan iman anak-anak kecil, remaja, pemuda dan pemudi Palestina yang mencintai akhirat melebihi segala-galanya.

Marilah kita mendoakan saudara-saudara kita di Palestina. Semoga Allah memberikan kekuatan yang berterusan dan memberi kemenangan kepada mereka di dunia dan akhirat. Mereka sedang dijajah dan kita masih gembira dengan segala produk (film, fiesta, fashion, fun...) tajaan para pendukung zionis itu.

Selamat berjuang saudara-saudaraku!

No comments: