Total Pageviews

Thursday, June 27, 2013

Overdose!



Overdose!

Barangkali begitu yang terjadi. Ubat batuk yang mak selalu jadi “duta”nya, ubat batuk cap kelapa laut Afrika, saya minum tidak ikut aturan.

Beberapa malam tidur tanpa pendingin hawa atau kipas.

Sebetulnya sudah tidak tahan berjaga sepanjang malam, batuk dan batuk. Sudah bergelen air suam diminum tetapi masih begitu.

Mujur cuaca sedikit sihat selepas hujan lebat. Jerebu masih ada di langit tetapi tidak begitu berkuasa lagi! Saya tidak lagi berninja ulang alik Seremban-Cheras.

Selepas balik hospital, mandi dan solat, terus tidur tidak sedarkan diri. Kalau terjaga pun macam orang mabuk. Rumah sudah jadi macam...aduh!

Hari ini ada sesuatu yang kurang menyenangkan. Saya terlena sekejap dalam komuter. Tiba-tiba saya dikejutkan dengan sekumpulan perempuan yang duduk di sisi dan di hadapan saya.

Mereka bicara dengan suara yang sangat kuat. Bergelak ketawa, bercakap tentang sesuatu yang tidak bermoral, seolah-olah gerabak itu kepunyaan mereka.

Kumpulan perempuan lima orang ini bukan warga Malaysia. Mereka orang seberang. Pakaian seksi dengan cerita-cerita yang seksi juga.

Agaknya orang-orang lain dalam gerabak pun berasa kurang enak. Kita yang warganegara ini macam tikus pondan sahaja.

Rupa-rupanya, itulah sebahagian hakikat yang berlaku di negara kita.

Dan saya faham, mereka bukan mewakili nilai negara asal mereka yang jelas bersopan.

Saya punya kawan-kawan dari seberang. Malahan, anak-anak angkat mak beberapa orang memang dari seberang.

Selalu kena ingat, kita bukan sahaja mewakili diri kita tatkala berada di negara asing. Kita juga mewakili keluarga, agama dan negara kita. Orang boleh cepat meletakkan kita dalam kategori apa jika berkelakuan seperti itu.

Dalam keadaan overdose itu, saya menerima sms si anak, topup RM100 sudah habis dalam masa dua hari.

“Kakak sudah berikan duit kepada manager kakak untuk belikan nombor sini...”

Ya lah, jenuh ibu dibuatnya kalau berterusan begitu.

Katanya, kerja sangat banyak sedangkan liputan wifi lemah.

Negara kaya pun begitu?

Dua-dua anak itu sedang menyiapkan tugasan mereka dengan biaya yang berganda. Itu satu cabaran buat banker marhaen seperti ibu!

Apa pun, kita kena hadapinya juga. Tanggungjawab tetap tanggungjawab. Jangan susahkan hati mereka dengan kekangan kewangan.

Mudah-mudahan Allah membukakan pintu rezeki tidak kira dalam bentuk apa sekali pun. Jika jauh, dekatkanlah, jika haram sucikanlah...

Dan...

“Berita baik. Manuskrip Yang, kawan Kak Nor setuju untuk terbitkan. Tolong hantar resume lengkap termasuk anugerah yang pernah dimenangi. Biodata yang Yang bagi tu tak lengkap”.

Alhamdulillah!

Dia yang selalu mendengar dengan sifat pengasih dan penyayang-Nya!

No comments: