Total Pageviews

Saturday, June 15, 2013

Dia air kelapa


Oleh sebab susah sangat mahu cari dinar negara itu, dalam letih dan tidak larat, saya ke KLIA ditemani si bongsu. Dia boleh buat tugasan photo-shoot di sana sementara saya mencari dinar.

Tiga tempat, saya gagal. Mujur di kaunter keempat, stok terakhir dinar itu ada.

“Hanya ini saja yang ada. Memang susah nak cari. Ini pun sebab orang dari sana yang datang sini dan mahu tukar”, kata orang di kaunter.

Saya fikir kalau tidak ada juga, saya mahu tukar semuanya dengan USD sahaja.

100 DB = RM 900.

Lima keping not 20 DB saya simpan. Lega. Saya tak mahu susah hati lagi.

Malam dan pagi sebelum pergi saya berdoa agar Allah memudahkan kerja saya. Sebab orang di kaunter menyarankan saya pergi ke Jalan Masjid India di KL. Oh, Tuhan! Saya tidak sanggup untuk menyebutnya, apa lagi mahu pergi ke sana dalam terik panas matahari dan kesesakan!

Alhamdulillah. Terima kasih Allah. Terima kasih.

Sepanjang minggu lepas, saya asyik susah hati. Dada sakit. Otak serabut. Banyak hal kena fikir. Tentang cuti. Tentang kerja. Tentang anak. Wang. Rawatan. Banyak!

Kata ustaz ustazah, puncanya sebab kita belum betul-betul menjaga ketauhidan kita kepada Allah. Kalau kita jaga Allah, Dia akan jaga kita. Kita menyebut nama-Nya biarlah bersekali dengan hati.

Ya Rabb, ceteknya iman saya. Agaknya sampai ke buku lali pun tidak. Sepanjang waktu itu, saya membuka ruang hati kepada iblis untuk masuk bertandang. Siap bercuti seminggu lagi dalam kamar hati saya!

Orang kata, anak itu anugerah Allah untuk jadi penyejuk jiwa. Jumpa budak itu dan berloyar buruk dengannya; dia sampai menyebut, “tak nampak pun ibu susah hati?”

“Pernah nampak ibu susah hati?” tanya saya pula. Sengaja.

Dia pernah, barangkali. Lihat saya menangis pun pernah. Tetapi saya menangis bukan sebab sakit. Saya tidak pernah sekali pun menitiskan air mata disebabkan penyakit saya ini. Selepas sedar dan disorong keluar dari bilik pembedahan pun, saya masih boleh ketawa dan bergurauan.

Hanya dia yang mengerti sebab mata ibunya merah.

Kemudian, saya hantar dia balik ke kampus. Katanya, ada group discussion selepas Isyak. Tetapi sebentar-sebentar dia SMS. Tidak jadi, katanya. Ada kawan-kawan yang penat lepas keluar outing.

Saya berpesan kepadanya semasa di surau, “adik kena rajin tolong kemaskan telekung, sejadah dan kitab-kitab di surau ini. Kasihan mak cik tukang bersih tu. Memang mereka ada gaji tapi apa salahnya kita bantu mereka...” dia angguk sambil membantu saya melipat telekung. Botol-botol air mineral yang sudah kosong dikumpulkan ke satu sudut.

Saya ingat pesan ustaz, belajarlah mewakafkan sesuatu yang kekal. Kecil pun tidak mengapa, asalkan ia menjadi kelaziman.

Ada telekung yang sudah koyak dan uzur. Pesanan saya kepadanya, kalau ada lebihan telekung adik yang masih baik (sebab dia belum punya wang sendiri), adik letakkan di surau. Jangan tinggalkan solat. Sebab malaikat akan ambil batu api neraka dan layur di hadapan muka ibu bapa dengan kata-kata, “inilah hadiah daripada anak-anakmu sebab mereka tidak melaksanakan solat Subuh tadi...”

Ngerinya!

Saya juga beritahu dia, ada seorang tokoh pernah bercerita. Dia selalu terharu apabila melihat ibu bapa yang datang membawa anak mereka yang sakit ke kliniknya. Anak itu meragam, merengek dan menangis tetapi si ibu dengan sabar dan penuh kasih sayang terus memujuk, mencium dan membelai si anak. Tetapi dia menjadi sedih tatkala melihat si anak yang datang membawa bapa atau ibu ke kliniknya. "Jalan cepatlah sikit, lambat sangat!" itu antara kata-kata yang terkeluar daripada mulut si anak.

"Adik pun pernah dengar masa temankan ibu ke hospital. Ibu dah masuk jumpa doktor masa tu. Ada tiga orang anak yang asyik mengeluh siapa yang kena tunggu bapanya sebab masing-masing ada urusan penting di pejabat. Muka bapa tu sedih je. Dah la depan adik lak tu mereka bising-bising. Agak-agaklah..."

Ingat, kata ustaz. Jika di bulan Syaaban ini kita ada dosa dengan ibu bapa kita, cepat-cepat kita mohon keampunan. Sebabnya bagaimana kita mahu menemui Ramadan jika kita masih punya dosa terhadap kedua-duanya.

Harap tazkirah ringkas saya sambil buat lawak bodoh itu lekat di hatinya. Itulah sahaja yang dapat saya tinggalkan sebab saya tidak punya harta benda lain yang boleh diwarisi mereka.

Perjalanan pulang sambil mendengar ustaz mengaji, sangat melegakan.

Anak itu memang jadi air kelapa yang dingin dan enak saat matahari sedang tegak di atas kepala!

No comments: