Total Pageviews

Monday, June 17, 2013

Dalam Terik Mentari, Saya Kehujanan



Aspal terasa tinggi rendah. Pandangan berpinar-pinar. Saya memperlahankan langkah. Mahu rebahkah saya kali ini?

Di hadapan, ada mak cik Indonesia yang menjual kuih dan nasi lemak. Di tepinya ada petugas-petugas RELA. Tidak apalah kalau saya rebah, ada yang sukarela membantu!

Berdiri sebentar di tepi tiang, teksi masih jauh. Stesen itu sejak beberapa tahun lepas, asyik tidak siap. Teksi menunggu jauh dan apabila sampai ke perutnya, sudah tercungap-cungap.

Akhirnya saya sampai juga. Balik ke rumah, segera mandi dan solat. Merangkak naik ke katil untuk baring. Tidak larat mengisar buah macam selalu. Telefon saya tutup. Pintu belakang tidak berkunci, mudah untuk si Tuti menerjah kalau jadi apa-apa kepada saya.

Saya SMS anak bongsu. “Macam lagu Awie, bernafas dalam lumpur...” itu rasanya. Dada sesak. Ingat juga apa yang disebut profesor, memang kadang-kadang begitulah kesannya.

Mengucap berkali-kali. Manalah tahu...hahaha.

Entah apa kenanya, pendekar ibu bunga matahari tiba-tiba kehilangan aura. Mega mendung di mana-mana. Sungguh! Kadang-kadang dalam teriknya matahari, anehnya kita kehujanan.

Esoknya rutin biasa. Saya lawan semua rasa yang menggigit hati.

Teksi yang dipandu lelaki India itu tiba-tiba senyap enjinnya. Barangkali baterinya sudah habis. Jalan sedang sesak. Kasihan dia. Dia sendirian menolak teksi ke tepi.

Saya mahu menghulurkan tambang tetapi dia enggan menerima. “Tak payah, kak. Kak tunggu teksi lain di sana...” dia menuding.

Mukanya risaukan keadaan teksi. Saya tanyakan tambang pun, dia masih enggan terima. Baiknya hati dia. Dan saya diburu kesal sehingga hari ini. Apalah salahnya kalau saya letakkan saja beberapa keping not di tempat duduk hadapan teksi itu? Agaknya suasana kelam kabut dengan kesesakan jalan raya menyebabkan semua benda tidak terlintas di minda. Saya hanya mampu mendoakan agar pemandu teksi yang baik itu diberikan rezeki berlipat ganda serta disihatkan ahli keluarganya.

Saya pernah naik teksi seorang pak cik Melayu dari KTM ke rumah. Sibuk dia bercerita tentang erti patriotisme dan parti politik bangsanya. Tetapi apabila menghulur tambang yang biasa dicaj, dia meminta lebih!

Bukan mahu berkira tetapi kurang selari dengan kehebatannya bercerita!

Dari jendela komuter, saya melihat jajaran pokok petai belalang yang tumbuh meliar. Saya berkata kepada hati, teduhkanlah semua rasa yang sedang menghangat. Petai belalang itu menggamit nostalgia. Dan nostalgia akan segera membangkitkan semua semangat yang hilang (saya akan bercerita tentang kenangan petai belalang ini satu waktu nanti).

Moga dalam terik mentari itu, saya tidak lagi kehujanan!

No comments: