Total Pageviews

Saturday, May 25, 2013

Menanti Amy



Amy menghubungi saya.

“Kak Yang, saya akan ke Seremban temankan papa. Ada kenduri saudara di sana. Amy mahu jumpa kak sangat-sangat”

Amy Suzaini Mohd Ainuddin, junior saya saat di Jabatan Penulisan Universiti Malaya. Semasa saya di tahun tiga, dia di tahun dua. Dia aktif berkarya. Rasanya seperti saya, dia juga pernah menang dalam HSKU. Karyanya juga termuat dalam KOMSAS tetapi tidak pasti zon mana. Berbanding Amy, saya agak beruntung sebab penerbit yang menerbitkan karya saya dalam KOMSAS melunaskan bayaran walaupun rasanya hanya dua kali. Amy dan rakan-rakan berjuang habis-habisan sebab penerbit yang menerbitkan karya enggan membayar.

Pelik betul. Nasib penulis seperti Amy langsung tidak terbela. Dahulu saya pun pernah mengalaminya. Penerbit terkenal lagi. Tapi saya tidak dibayar.

Saya menunggu Amy, dua anak dan papanya. Tetapi saya tidak tahu lokasi tempat Amy menginap sebab agak jauh dari bandar Seremban. Langsung saya membuat keputusan akan menemui Amy di Terminal waktu dia mahu berangkat pulang ke Negeri Serambi Mekah pada sebelah malamnya. Nasib baik Terminal dekat sahaja dengan kediaman saya.

Dalam bunyi guruh dan gerimis, saya ke Terminal. Doa saya termakbul. Ada parkir yang kosong seperti sengaja dibiarkan untuk saya yang sangat bermasalah memandu pada waktu malam. Saya mencari Amy. Dia di hadapan Dunkin Donut. Saya masih dapat mengecam sebab Amy tidak banyak berubah.

Pelukannya erat. Sangat erat. Sudah lebih dua puluh empat tahun tidak bertemu. Kami berbual cerita yang off record.

Rupa-rupanya papa Amy orang Sungai Rokam, Ipoh. Pernah juga bersekolah di Clifford School KK.

“Tahun 1957. Waktu itu kamu pun belum lahir lagi...”

Kami tergelak. Super-super-super senior saya rupa-rupanya. Mereka perlu pulang juga sebab keesokan hari, papa Amy kena menjalani dialisis.

Melihat dia, saya seperti melihat saya. Saya yang dahulu.

“Jaga diri, jaga papa. Buat apa yang Amy percaya...” pesan saya ketika melepaskannya untuk ke kabin bas dua tingkat itu.

Hati saya menangis.

Dalam gerimis, saya menyeberangi jalan menuju ke kereta yang diparkir.

Gerimis itu bercampur dengan air mata yang menitis!

No comments: