Total Pageviews

Monday, April 15, 2013

Macam-macam Ada!



Pagi itu dia mengirim mesej. Mesejnya panjang.

“Saya sakit hati orang cakap-cakap pasal itu lagi. Kalau ikhlas tak apa. Saya tak suka...” . Hati saya tersenyum. Memang anak ini selalu menjadi pembela saya sejak dahulu.

Bukan hanya orang bercerita itu yang buat dia tidak suka. Ada hal lain yang hanya dia sahaja yang memahami.

Dia berhak untuk sakit hati. Sebabnya mudah. Di situ begitu ramai manusia bertopeng. Sesungguhnya saya sangat bersyukur sebab Allah telah “menyelamatkan” saya daripada terus berada dalam “lembah” yang dipenuhi manusia bertopeng itu.

Tetapi dia masih di situ. Ada juga sahabat-sahabat yang berhati baik masih di situ. Saya tidak akan lupakan mereka. Kebaikan-kebaikan mereka selalu mekar di nubari.

Meskipun dia berhak untuk berasa sakit hati tetapi hati yang sakit akan membuatkan kita tidak nampak matahari meskipun sinarnya terik di kepala. Hati yang sakit akan menjadikan daun yang hijau kelihatan layu kecoklatan.

Saya kena ubati hati yang sakit itu. Maka saya berpesan, “wahai anak, lupakan sakit hati dan hidup dengan gembira. Jika mereka masih bercekcokan, khabarkan bahawa orang-orang yang baik memang akan selalu diuji. Allah mahu melangsaikan hutang dosa di dunia supaya ada tempat duduk yang baik di syurga-Nya. Katakan begitu untuk mendiamkan mulut orang yang bertopeng itu...”

Kelihatan tidak begitu bagus pesanan itu, tetapi saya hanya mahu menghiburkan hatinya.

Ya, dan mesej balasannya sudah berlainan. Dia memahami bahawa saya mahu dia melupakan apa yang membuatkan matahari kelabu di matanya.

Begitu juga yang berlaku kepada seorang rakan penyair.

“Kak sedih ni...” katanya.

Rupa-rupanya ada seseorang yang telah mengkhianati niat baiknya. Pertanyaan yang dihulur dengan baik telah dijawab dengan keceluparan daripada seseorang yang lebih muda usia dan pengalaman berkarya.

Saya bersedia dengan lelucon ringan.

“Kak, saya baca sajak yang celupar itu. Bukanlah sodap bona sajaknya hahaha...jelas, dia bukan penyair sebagus kak. Ular menyusur akar tak akan hilang bisanya. Jangan sampai hati kak dipenuhi kabus. Di sana masih ada matahari. Hidup dengan gembira. Hidup dengan gembira!”

Penyair yang “berasa bagus” berbeza dengan penyair yang memang asli bagus. Itu sebenarnya maksud saya. Kakak itu sudah banyak karyanya dibukukan. Orang yang bagus selalunya jenis harimau yang menyimpan kuku. Diam-diam sahaja, bukan memekik seperti dubuk!

Kemudiannya langsung saya tahu bahawa dia dan saya memiliki persepsi yang sama tentang pertemuan “mesra yang tiba-tiba” seorang pemimpin negara terhadap kumpulan penulis Isnin itu. Saya enggan pergi walaupun beberapa kali saya menerima mesej dan panggilan telefon.

“Kak bukan penyair politik...hahaha...” katanya bercanda.

Dalam dua hari ini, itulah yang berlaku. Macam-macam ada!

Menjelang ketibaan hari pemilihan, saya tidak menonton televisyen atau membuka laman sosial. Saya sudah banyak dosa. Saya tidak mahu menambah dosa saya yang bergunung-gunung itu. Orang sebelah saya pun faham. Meskipun berlainan arah, kami masih sebantal dan makan di pinggan yang sama.

Cuma ada satu perkara yang saya kurang gemar.

Lagu “Mari Mengundi” yang saya dengar sejak masih zaman Bumi Hijau telah diubah rentaknya menjadi rentak yang digemari masa kini.

Saya selalu menutup siaran IKIM jika saya dengar lagu itu.

Rupa-rupanya orang sebelah saya pun setuju.

Sahlah, kami memang sudah tua!

No comments: