Total Pageviews

Sunday, March 3, 2013

Rak "Laku Keras"



Saya membawa anak membeli barangan keperluannya untuk kegunaan dalam tempoh yang agak lama. Katanya, nanti dia cuba naik tren untuk pulang menjenguk.

“Kalau sibuk, tak payah ziarah ibu. Ibu faham. Ibu pasti sihat. Kakak jaga diri, jaga makan, jaga solat,” pesan saya.

Kemudian, dia mengajak saya ke toko buku. Sementara itu saya ke surau untuk Zuhur. Mencarinya di toko itu kemudiannya, saya dapati dia sedang bersila di lantai berhadapan rak yang bertulis Classic, dengan buku yang murah-murah. Tebal tapi harganya sebuah RM9.90. Antaranya ialah karya Sherlock Holmes.

“Ibu ambillah buku. Kakak belanja hari jadi”.

Wah, seronoknya! Saya ke bahagian karya penulis Asia. Lama di situ, tidak banyak pilihan. Akhirnya saya mengambil buku Blind Willow, Sleeping Woman karya Haruki Murakami dengan harga RM33.90.

Sekarang saya sudah berbeza. Saya sukakan buku-buku orang Asia. Lebih dekat dan mudah difahami budayanya.

Cuma jika dilihat, kebanyakan penulis muslim kelahiran Pakistan atau India, sangat gemar menulis sesuatu yang memberi gambaran buruk terhadap Islam. Kalau memang penulis bukan muslim dari US dan sebagainya, itu memang dalam jangkaan kita. Mereka menyebarkan fahaman anti-Islam melalui penulisan.

Kami lama betul di toko buku itu. Kemudian kami ke toko buku lain. Dan saya terlihat sesuatu. Tertulis di rak itu “Laku Keras”. Saya mencuit seorang jurujual.

“Dik, itu terjemahan untuk bestseller kan? Mana ambil? Daripada bahasa Indonesia atau Google Translate?

Adik itu melihat tudingan saya.

“Itu orang atasan yang buat. Semua toko buku kami memang ditulis begitu...”

Saya tidak pasti betul atau tidak “Laku Keras” tetapi saya tidak begitu berkenan. Kenapa tidak ditulis “Karya Terlaris”?

Sabar sahajalah.

Di rumah, saya membuka halaman depan buku tulisan Haruki Murakami. Tercatat di situ, “To the strongest woman l know, Ibu, Happy Birthday!...Love, akak”.

Hari jadi saya lambat lagi, tetapi terima kasih daun keladi...

Saya diberi juga dua komik. Satu tertulis, “untuk ibu yang loyar buruk hoho...happy birthday” dan satu lagi, “untuk ibu yang pendek” dengan lukisan orang lidi yang mengucapkan dialog “saya makcik pendek”.

Saya tergelak sendirian.

Tetapi gelak saya mati tatkala mendengar penyewa sebelah yang berbadan agam itu berteriak-teriak sinis memarahi jiran-jiran yang “mengada-ngada” mengadu geli dengan najis kucing-kucingnya yang membuang di garaj rumah.

Habis, kucing-kucing itu “menandas” di bawah kereta, kencing di depan pintu...merungutlah jiran-jiran tersebut sebab terpaksa melakukan kerja-kerja mencuci najis setiap hari.

Saya rasa lucu. Kasihan dia berleter seorang. Waktu jiran-jiran ada di luar, dia berleter dalam rumah. Apabila jiran-jiran sudah masuk, dia berleter di luar.

Garaj saya setakat ini belum dicemari walaupun rumah hanya di sebelah. Puncanya saya membeli berbotol-botol serbuk klorin dan menuangnya di sekeliling. Cuma di kawasan pagar dan longkang memang berlonggok najis. Kalau buka pintu, memang boleh pitam.

Tidak apalah, lama-lama nanti dia diamlah. Mana larat mahu berleter 24 jam.

No comments: