Total Pageviews

Saturday, March 2, 2013

Mengoca Nostalgia







Guru-guru pelatih itu nampak letih tetapi saya menghidu keriangan kembali ke zaman kanak-kanak yang sedang mereka lalui.

Saya paling suka acara mengoca ikan di parit tepi sawah. Masing-masing sudah persis kerbau, namun kegembiraan memperoleh tangkapan dengan tangan sendiri mengatasi segala-galanya.

Meskipun ikan itu bukan asli berasal dari perparitan tersebut (malahan dibeli daripada pengusaha ternakan ikan), acara tersebut tetap menjadi kesukaan saya. Kalaulah saya tidak tertinggal beg berisi pakaian lebih, sudah pasti saya ikut mandi lumpur bersama mereka.

Saya ulang alik memandu ke Lonek. Bukan tidak mahu menginap tetapi ada sesuatu yang berlaku menyebabkan saya agak kelam kabut. Jadi, usai acara malam, saya memandu balik, jam 1 pagi saya baru tiba di halaman rumah.

Memang cantik benar perkampungan itu, sebab ia adalah the well-planned traditional village. Sudah pasti yang benar-benar aslinya tidak ada. Kenapa saya katakan begitu? Tiada pacat atau lintah yang mengintai betis kita.

Kepingin sekali saya membawa anak-anak melihat sawah khususnya saat padi menguning emas. Sesuatu yang sangat dekat dengan saya tetapi tidak dapat diimaginasikan oleh anak-anak. Apa lagi tatkala musim menuai. Jerami yang kering apabila dibakar menghasilkan panorama yang cukup indah, asapnya kelabu menjulang langit. Waktu inilah semua orang bermain layang-layang. Halaman langit dipenuhi pelbagai corak layang-layang yang terbang bersama burung.

Di kampung pada zaman-zaman awal 70-an, semua permainan bermusim. Waktu musim gasing, habis semua dahan pokok “hilang”. Kemudian berganti dengan musim senapang peluru terung “ceweng” (mengikut sebutan orang kampung saya. Begitulah kreatifnya anak-anak kampung mencipta permainan.

Saya juga kepingin membawa anak melihat lesung kaki, satu alat menumbuk padi yang selalu menjadi permainan kesukaan saya jika musim menumbuk padi. Jika mak menekan hujung lesung, saya akan berdiri di hadapan mak. Jongkang-jongkit rasanya.

Kadang-kadang apabila bukan musim menuai, lesung kaki itu menjadi "bas" dengan pemandu, tukang tiket dan penumpang kecil. "Bas" yang statik tetapi dengan sedikit imaginasi, "bas" itu kadang-kadang boleh sampai ke Stesen Bas KK atau Puduraya.

Kemajuan telah membunuh semua yang bersifat tradisi itu. Sudah pasti ada yang terkorban untuk mendapatkan sesuatu yang lain, sebab tidak semua yang kita mahu, dapat kita kekalkan.

Syukur kepada Allah atas anugerah kenangan ini.

Penduduk Kg Lonek yang berbudi pasti sentiasa ada dalam ingatan.

No comments: