Total Pageviews

Saturday, March 30, 2013

"Allah Yang Beri"


"Iman, epal ini Allah yang bagi"

Pagi Ahad, ada rancangan usrah yang sambut menyambut.

Ustaz sedang teresak-esak. Siaran yang pada mulanya senyap sahaja, kemudian dilatari muzik sayu dan menginsafkan. Pandai penerbit mengambil peluang.

Ustaz sedang menceritakan bagaimana Baginda Nabi SAW mendidik anak-anak Baginda mengutamakan Allah dalam kehidupan.

Apabila Baginda bersama sahabat bernama Imran menziarahi Fatimah di rumahnya yang kecil, anaknya bersuara, “wahai bapa, Ali tiada di rumah sebab sedang berperang ke jalan Allah. Saya tidak ada sesuatu yang boleh menutup aurat dengan sempurna. Oleh sebab itu, hanya bapa sahaja yang boleh masuk ke dalam rumah...”

Baginda berasa sedih lalu melemparkan serban yang dipakai baginda ke dalam rumah. Maka, bolehlah Fatimah menutup auratnya.

Para sahabat dan alim ulama yang terdidik dengan akhlak Baginda, sentiasa berpesan kepada anak-anak mereka, “nak, jika nanti selepas bapa meninggal dunia, jika kamu susah, mintalah pertolongan kepada Allah,” sebab mereka tidak meninggalkan harta dunia yang boleh melalaikan. Mereka meninggalkan iman dan akidah yang sekukuh gunung di kalbu anak-anak.

Baginda mendidik bahawa segala apa yang kita ada diberi oleh Allah. Saran ustaz, didiklah anak-anak (atau kalau saya: cucu...), untuk meminta semuanya daripada Allah.

“Ummi, Iman mahu susu...”

“Susu ini siapa yang beri? Allah yang beri”

Minta anak itu mengulang ayat “Allah yang beri” supaya akhirnya menjadi kebiasaan.

Teringat juga cerita bagaimana siksaan ke atas ibu bapa kita dihentikan tatkala kita menyebut “Bismillah” sebelum makan. Hanya dengan kalimah itu sahaja. Bayangkan jika kita tidak pernah mengajar anak-anak dengan ayat-ayat Allah.

Selalu saya dengar dalam masyarakat kita, ibu bapa cenderung menyebut, “lega betul. Selesai sudah tanggungjawab kami sebab anak-anak sudah menikah...”

Sebenarnya dalam Islam, tanggungjawab kita sebagai ibu bapa tidak pernah berhenti sehinggalah kita menutup mata.

Saya menangis sendiri. Alangkah ceteknya ilmu mendidik anak yang saya ada. Saya kagum dengan pendekatan ibu ilmuan Hasan Basri untuk mengekang keinginan mengumpat.

“Wahai anak, kalau kamu rasa mahu mengumpat, umpatlah mak sebab mak akan dapat pahala daripada umpatan kamu”.

Teringat saya status-status laman sosial yang kadang-kadang dipenuhi dengan caci maki dan fitnah. Nampaknya, sudah berjayalah misi musuh agama. Jika dulu misi 5F, sekarang saya tambah menjadi 6F.

Apa itu 5F? Fiesta (Fun), Film, Fashion, Food dan Faith. Saya tambah 1F: Facebook (jika digunakan dengan kecenderungan ke sudut negatif).

Musuh-musuh agama kita juga berjaya mengembangkan misi 4S. Apa itu 4S? Itulah yang sedang mengitari kehidupan masyarakat kita. Sing, Sex, Sport dan Smoke!

Peringatan untuk diri: bukanlah namanya keburukan jika hujungnya syurga. Bukanlah namanya kebaikan jika hujungnya neraka.

Seperti pesanan seorang penceramah, jika hati kita serabut dengan pelbagai masalah dunia; ingatkan mati. Masa kita menghadapi mati, kita sudah tidak peduli suami atau isteri kita mahu diambil orang, kita sudah tidak ambil pusing rumah dan kereta kita yang lebih murah daripada kereta jiran, kita sudah tidak peduli dengan persepsi orang terhadap kita, kemegahan, puji-pujian dan gelaran-gelaran hebat di pangkal nama.

Mudah-mudahan Allah memelihara hati kita seiring dengan doa dan zikir kita dalam solat. Janganlah menjadi sebaliknya. Kita rajin solat, melakukan amalan-amalan sunat dan wajib; tetapi di luar solat; kita mempersoalkan jodoh yang ditentukan Allah, kita membanding beza kemewahan luaran anak menantu kita, kita menjadi munafik, di hadapan bercakap yang baik-baik tetapi di belakang penuh dengan sangkaan-sangkaan buruk yang akhirnya menjadi doa.

Ya Allah, peliharakanlah hati-hati kami yang selalu alpa. Peliharakanlah hati-hati kami yang selalu berdosa...

No comments: