Total Pageviews

Wednesday, January 2, 2013

Tatkala Menunggu Giliran



Hari pertama di pejabat, saya memandang ke dua buah meja yang sudah bertukar penghuni.

Mereka sudah tiada di situ!

Seorang sudah pencen dan seorang sudah bertukar ke institusi lain.

Alangkah lainnya!

Saya teringat penumpang gerabak yang saling bergantian tatkala pintu automatiknya terbuka di setiap stesen.

Sudah pasti mereka yang datang dan pergi itu tidak serupa sebab mereka orang yang berbeda.

Perjalanan hidup menuntut perubahan. Seperti saat saya menuruni tangga hari pertama itu. Ia menjadi sukar tidak seperti saat saya mendakinya. Aneh bukan? Jika dahulu, menuruninya lebih mudah, tetapi tidak lagi sekarang.

Di gerabak hidup, perubahan sentiasa terjadi.

Ada yang pergi dan kemudian bakal kembali sekali-sekala.

Ada juga yang pergi dan selepas itu kita tidak akan lagi ketemu.

Berubah atau tidak, kita tidak boleh kalah.

Tidak boleh mengalah dengan rasa kehilangan.

Tidak boleh mengalah dengan kesakitan.

Lama-kelamaan semuanya akan menjadi biasa.

Malu dengan cerita Nabi Allah Ayub tatkala diminta oleh isterinya agar memohon kepada Allah agar disembuhkan daripada penyakitnya kerana dia seorang nabi dan hamba yang soleh. Kata baginda, “Allah telah memberikan aku usia yang panjang dengan kesihatan yang sangat baik. Allah hanya menguji aku dengan sakit dalam tempoh yang sangat pendek. Tidakkah aku berasa malu dengan-Nya dan mensyukuri tempoh sihat yang panjang itu?”

Esok saya akan ke hospital lagi. Dan pastinya saya dapat melihat pintu gerabak yang terbuka apabila tiba di stesen. Saya juga akan menyaksikan penumpang yang saling bergantian masuk dan keluar.

Di stesen ke-10, tatkala pintu gerabak terbuka, giliran saya untuk keluar!

Di pintu gerabak hidup, entah bila giliran kita!

1 comment:

aqmahoocyunkqamo said...

detik itu tiba mungkin bila2 masa.yg pergi tetap akan pergi....siapa mengerti..perpisahan sering membuat kita yakin saat persahabatan terjadi...