Total Pageviews

Wednesday, January 30, 2013

Menangguhkan Kebenaran



Ada ketikanya kita terpaksa menangguhkan kebenaran atas sebab-sebab tertentu.

Alangkah baiknya jika semua orang dapat mengerti sebab-sebab penangguhan kebenaran itu.

Keaiban orang perlu dijaga rapi. Jika kita mahu orang menyelimutkan keaiban kita, maka demikianlah juga kita mesti memelihara keaiban orang.

Ada sebab mengapa sesuatu itu terjadi. Puas kita mengelak daripada pertembungan takdir tetapi akhirnya takdir itu bersuara juga.

Kadang-kadang kita terpaksa berdiam sebab sekali kita bersuara, maka segalanya akan terbuka. Selapis demi selapis, kait mengait, tiada mula dan hujungnya.

Ada kalanya kita menyelamatkan orang yang hampir mati lemas akibat ditolak oleh seseorang yang lain ke dalam sungai hidup. Kita memeliharanya dengan baik dan hidup berlangsung dengan baik-baik juga.

Tiba-tiba, orang yang menolak itu tampil. Dia mahu orang yang ditolaknya itu memafkannya, langsung mahu menjaganya kembali. Disenaraikan ribuan alasan dengan rintihan mohon belas kasihan.

Oleh sebab kita memiliki hati dan kita juga memahami bahawa dunia dan isinya bukanlah milik kita, pintu pun kita buka. Kita hamparkan tikar muafakat dengan doa jika itu boleh ditakrifkan sebagai kebaikan, maka kebaikanlah yang akan menanti kita di hujungnya.

Jika kita melapangkan dada, ketenangan akan bertamu.

Apakah yang lebih berharga daripada rasa tenang itu?

Tiada.

Jika sekali lagi kita memahami bahawa dunia dan isinya hanya pinjaman semata-mata.

No comments: