Total Pageviews

Wednesday, January 23, 2013

Ibu Kembar Tak Seiras



Jam empat pagi Selasa.

Terbangun dengan rasa sakit yang amat sangat di bahagian belakang sebelah kiri.

Sendirian selama seminggu ini memang Allah mahu menguji. Maka saya menyebut namanya berulang kali.

Ada sedikit ketakutan yang tiba-tiba hinggap di minda. Beginilah rasanya jika Allah mahu memanggil kita pulang ketika kita tiada siapa-siapa di sisi.

Kesakitan saraf itu memang selalu ada selepas beberapa waktu ini. Simptom biasa.

Tidak mengapa, saya masih ada Dia.

Dalam waktu menunggu fajar pagi itu, peritnya tidak mampu melenakan saya kembali. Saya hanya baring dan bertahan.

Jam sembilan saya mencari rumah tukang urut. Jika dia dapat melegakan sedikit sahaja pun sudah memadai sementara saya mendapatkan pemeriksaan perubatan.

Mujur tukang urut ini jenis yang banyak membaca dan memiliki ilmu perubatan juga. Dia memahami sebab almarhumah adiknya mempunyai simptom yang sama. Minyak yang digunakannya ialah minyak zaitun! Mahal.

She's english speaking type. The first impression is...well, she's educated!” bisik saya.

Saya berada dalam “minda tertawan” seperti yang ditulis oleh atuk Profesor Abdullah Hassan! Minda yang memandang tinggi terhadap sesuatu yang datangnya daripada masyarakat penjajah dan penjarah!

Sangat memalukan! Saya mengutuk diri sendiri.

Proses urutan memakan masa yang lama sebab saya turut mendengar “ceramah” kesihatan dan info keagamaan. Rupa-rupanya semua tukang urut jenis yang suka bercerita. Dan saya pula jenis yang mahu lekas selesai sebab ada beberapa tugasan yang sedang menanti!

Kemudian buru-buru ke kelas. Lewat. Pembentangan sedang berjalan. Masih sempat juga menyampuk dan memberi pandangan. Kelas diteruskan dengan sesi soal jawab.

Saya memberikan kaedah paling mudah untuk mereka mengingati beberapa perkara.

Contohnya, perkataan agent berasal daripada bahasa Inggeris dengan dua makna berbeza meskipun bentuk visualnya sama. Apabila bahasa Melayu meminjam perkataan ini, berlaku beberapa perubahan. Ertinya, ejaan lain, sebutan lain, untuk makna yang lain.

Bagaimana mahu mengingat?

Ibu yang sama melahirkan anak kembar tidak seiras!

“Cepat lukis di ruang kosong muka surat buku. Ibu yang sama melahirkan anak kembar tidak seiras. Lukislah anak itu, satu bulat dan satu bujur! Atau bentuk apa saja yang mudah diingat” kata saya.

Agent sebagai ibu daripada keturunan asing, apabila mahu dikahwinkan dengan bahasa Melayu, maka dia perlu menyesuaikan diri. Setelah berlaku penyesuaian, si ibu ini melahirkan dua anak kembar yang kelihatan sama tetapi sebenarnya tidak serupa.

Agent dalam bahasa Inggeris memiliki ejaan sama dengan makna berbeza.

Apabila berasimilasi dengan bahasa Melayu, maka perkataan itu menjadi dua perkara yang mempunyai makna yang sama seperti ibu asalnya, namun berubah bentuk ejaan dan sebutan.

Melihat pelajar mengangguk dan melukis, saya gembira. Saya ajarkan lagi beberapa kaedah mudah yang macam lawak bodoh tetapi berkesan untuk ingatan jangka panjang.

Menjelang petang, saya sudah OK. Apatah lagi dengan kerenah rakan-rakan yang menghiburkan. Mereka sangat rajin tetapi otak juga perlu rehat. Ada yang hilir mudik menggayakan tudung baharu. Peragawati profesional pun mesti menangis kalau tengok! Ada yang diam sahaja kemudian tiba-tiba bertukar watak menjadi riuh rendah. Puncanya, “gendang gendut tali kecapi. Kenyang perut senang hati...”

Kegembiraan berada di mana-mana.

Meskipun berada dalam kawasan “perumahan” yang semakin membesar populasinya, ditambah pula dengan tugas yang bersilih ganti; kegembiraan akan ada ketika kita membukakan hati untuk menghargai.

Dan jika dahulu saya cuma ada satu “adik” dan satu lagi yang sepatutnya “adik”., tahun ini “adik” sudah membentuk kata ganda penuh “adik-adik”. Saya sudah punya tujuh “adik” yang memanggil saya “kakak” dan masih satu yang sepatutnya “adik”.

Saya sudah kaya “adik”.

Saya sukakan “adik-adik” terutama yang perempuan sebab saya tiada adik perempuan.

Semoga adik-adik ini dapat mengembalikan kegembiraan hati saya seperti adik-adik di dua institusi terdahulu.

Chaiyok!

No comments: