Total Pageviews

Wednesday, December 5, 2012

Pengembaraan Dengan Mak Cik Jiran!

(Era, Haziq dan Hasha)

(Haziq dengan persembahan istimewa)

(Tuti dan anak-anaknya)

Ketika berjalan-jalan, saya suka melihat gelagat anak-anak kecil.

Saya sebenarnya melihat sesuatu melalui gelagat anak-anak kecil itu. Ada kupakan-kupakan kenangan yang berepisod.

Hari ini berjalan-jalan dengan jiran, Tuti Maini dan empat anaknya dalam usia sebelas hingga tiga tahun.

Anak-anak itu lucu, sesekali histeris kerana perkelahian kecil. Tetapi tidak lama. Mereka kembali ketawa setelah mengomel sekejap.

Tuti kerisauan. Dia bimbang saya rimas.

Jangan gusar, kata saya. Anak saya dulu pun kecil sebelum menjadi besar. Memang cuma dua dan perempuan pula, tetapi saya juga punya anak-anak saudara lelaki perempuan. Anak-anak kecil memang aneh, sesekali menjadikan kita lucu, sesekali membuatkan kita geram.

Saya terpijak najis binatang dan akibatnya saya kemuntahan dalam bilik air sebuah pusat beli belah.

Semua anak itu bekerjasama mencari air buat basuhan alas kaki kereta yang kotor sedikit.

Terpijak najis binatang itu sedikit membuatkan saya kurang enak. Tetapi tidaklah begitu lama.

Saya kepenatan, tapi melihat gelagat anak-anak kecil itu saya buang rasa penat ke dalam longkang.

Kanak-kanak, dengan hati yang putih akan rasa gembira meskipun hanya main sembunyi-sembunyi di sebalik rak atau pakaian yang bergantungan.

Saya rindu. Sudah begitu lama, zaman kecil anak-anak saya berlalu. Mereka tidak lagi bermain di celahan baju yang bergantungan, atau menyorok di bilik persalinan.

Tetapi mereka membeli baju yang bergantungan dan bergaya-gayaan di depan cermin di bilik persalinan. Tukang bayarnya masih orang yang sama. Dulu, kini dan entah sampai bila.

Anak-anak yang bakal mencapai dua puluh tiga dan dua puluh satu itu, sudah punya ruang sendiri. Mereka masih memimpin tangan saya. Jari mereka sudah membesar tetapi genggaman sama erat.

Aneh. Mengapa saya berasa ada sesuatu yang hilang?

Anak Tuti yang kecil, membuang kulit gula-gula di lantai jalan.

Saya kata, “orang hebat tidak akan buang kulit gula-gula merata-rata”.

Dia mengutip. Saya tepuk tangan. Kakak-kakak dan abangnya pun ikut bertepuk tangan. Solidariti yang baik.

“Bagus ada kanak-kanak seperti Sherry. Hebat betul. Orang bagus sahaja yang tidak buang sampah di jalan”. Dan selepas itu dia tidak membuang lagi kulit gula-gula. Ada plastik khas dalam kereta mamanya.

Melihat itu pun, saya rindu. Saya teringat gelagat anak-anak saya tatkala mereka masih kanak-kanak.

Mereka marah apabila melihat ada sampah melayang-layang, dibuang oleh para pemandu dan penumpang kenderaan. Biar sampah ada dalam kereta, sampai di rumah atau tempat membuang sampah, baru dibuang. Jika sedang berjalan, masukkan sahaja ke dalam poket, ada pilihan juga iaitu beg tangan ibu yang seperti bagasi Doraemon.

Saya tidak tahu apakah ketika zaman dewasa ini, mereka ada melakukan tabiat seperti yang mereka marah satu ketika dahulu.

Kadang-kadang kita berubah melalui masa dan persekitaran. Balik sahaja, mak berfikir-fikir, anak siapa ini? Rupanya pun sudah berbeda.

“Jangan beli kuih itu. Tahun lepas punya, tidak laku, dijual semula dengan harga murah. Masa kakak tengok dulu, harganya mahal,” bisik anak sulung Tuti bersungguh-sungguh.

Oh, saya buat muka terperanjat.

“Nasib baik Kak Era beritahu. Mak Cik tak tahu. Begitu rupanya”.

Dia gembira. Dia telah berbuat jasa iaitu memberitahu mak cik jirannya satu rahsia!

Sesi berjalan-jalan itu berakhir dengan dingin aiskrim. Mereka ucapkan terima kasih bergilir-gilir.

Sepanjang perjalanan balik, mereka berebut-rebut bercerita tentang “pengembaraan” yang mereka lalui.

Hari ini mereka pulang dengan rasa hebat.

Sebab banyak yang telah mereka beritahu kepada mak cik jiran ini termasuk beberapa “rahsia” besar!

No comments: