Total Pageviews

Saturday, December 8, 2012

Dakapan Tanah



Ada ketika-ketikanya, ketika merenung tanah, hati berasa simpati.

Menjadi tanah yang duduknya di bawah, kita selalu lupa.

Tanah dilemparkan kotoran, dengan najis yang busuk. Kemudian setelah sekian lama, daripada kotoran itu muncul tumbuhan yang semakin membesar dan tinggi. Jika tumbuhan itu berbunga, kelopaknya cantik dan wangi. Jika ia adalah pokok, dahannya yang kuat menampung rimbunan daun yang menjadi rumah unggas dan teduhan orang. Jika ia berbuah, buahnya manis dan memberi manfaat.

Kita selalu melupakan baiknya tanah.

Sekali berlaku gempa, tanah akan terbongkah, pecah, membentuk lubang maut yang menelan nyawa dan bangunan.

Maka, gempa yang hanya sekali itu akan selalu mengingatkan kita kepada “kejahatan” tanah, langsung melupakan seribu “kebaikan” yang telah dilakukannya.

Di mana-mana pun, sekali berbuat jahat akan menenggelamkan ribuan kali perbuatan baik. Realiti memang begitu. Kita pun begitu.

Berbudi kepada tanah, balasannya adalah kehidupan.

Namun kerana ia adalah tanah yang duduknya di bawah telapak kaki, kita selalu alpa akan keberadaan diri.

Sedangkan kita berasal dari situ dan bakal pulang ke situ.

Suatu waktu nanti, tanah itu akan mendakap kita.

No comments: