Total Pageviews

Friday, November 30, 2012

Kongsi Kongsi



Pasangan tua itu berjalan perlahan-lahan. Sebentar, si suami menjadi tongkat kepada isterinya. Sebentar pula, si isteri menjadi tongkat buat suaminya.

Mereka menuju ke sebuah kafe. Memesan nasi sepinggan, sup semangkuk, dua gelas air, sebuah piring dan mangkuk kosong.

Di meja, si suami membahagikan nasi dan sup.

Suami mula menjamah makanan dan isterinya hanya senyum dan memerhati. Penuh sabar dan kasih sayang. Hebatnya, fikirku. Barangkali ini calon isteri syurga!

Aku yang memerhati pula jadi tidak sabar. Rasa simpati mula menyerang. Barangkali pasangan tua itu tidak punya wang yang cukup buat membeli makanan. Makanya, mereka berkongsi makanan. Sedangkan aku baru sahaja mendapat imbuhan daripada jualan buku terbaharu.

Aku bangun dan menghampiri mereka.

“Pak cik dan mak cik. Bolehkah saya memesan satu lagi hidangan untuk kalian? Saya yang belanja...” kataku perlahan.

Mereka senyum. Menolak pelawaanku dengan baik.

Aku bergerak semula ke meja. Tetapi mataku masih melihat mereka. Si suami menyambung semula acara makannya. Sudah tua, maka kunyahannya lambat. Si isteri masih begitu, masih menanti dengan senyum.

Kukira, sup dan nasinya yang berada di hadapannya sudah dingin. Aduh, aku tidak mampu menahan untuk bangun dan kembali menghampiri pasangan ini.

“Pak cik, mak cik. Maafkan saya. Saya kepingin bertanya, mengapa mak cik hanya tersenyum dan menunggu pak cik makan? Mengapa mak cik tidak ikut makan?”

Mak cik itu merenungku.

“Mak cik menunggu gigi yang dipakai pak cik,” jawabnya tenang.

Aku terpana. Mereka bukan sahaja berkongsi sup dan nasi, bahkan mereka juga berkongsi gigi palsu!

Wajar sekali wajah mereka mirip. Menurut orang tua-tua, suami isteri yang serasi dan suka berkongsi, lama kelamaan wajah mereka makin seiras.

......................................................................................

Demikian, perkongsian akan selalu membahagiakan. Allah memberikan udara, matahari dan bulan untuk dikongsi hamba-Nya.

Menjadi manusia yang enggan berkongsi, kita sudah berada dalam ketamakan yang nyata. Apa-apa pun tiada yang kekal, tiada juga yang milik kita.

Barangkali kita tidak sebagus mak cik itu yang sanggup berkongsi gigi palsu suaminya. Tetapi kita masih bisa berkongsi senyum dan tangis pada saat-saat yang diperlukan.

No comments: