Total Pageviews

Wednesday, November 14, 2012

Dia Telah Datang



Sepanjang hari terakhir Tahun Hijrah itu saya ulang alik dari UKM ke Seremban. Memang letih tetapi ada keperluan yang perlu dilunaskan untuk puteri sulung saya.

Petang hari terakhir itu redup, seperti lazimnya cuaca November.

Malam menjelang tahun baharu 1434 Hijrah, saya banyak berfikir.

Apabila muncul tahun baharu, semakin sedikit baki umur kita. Mudah-mudahan semakin banyak pula amal baik kita.

Kesedihan-kesedihan yang lampau, mudah-mudahan akan bertukar dengan kegembiraan-kegembiraan pada masa akan datang.

Allah telah memilih kita untuk mencicip pengalaman yang pelbagai. Kita perlu mensyukuri peluang yang merupakan satu anugerah. Jadinya, tatkala orang bercakap tentang kesakitan, kita mudah memahami. Tatkala orang bercerita tentang kekecewaan dan patah hati, kita juga sudah sedia maklum.

Bukankah itu satu kelebihan yang Allah beri kepada kita? Subhanallah. Alhamdulillah.

Kehidupan kita bukan seperti muka bumi yang mendatar atau lebuh raya yang lurus semata-mata. Jika kita memandu di lebuh raya yang lurus total, kita akan cenderung untuk memandu laju melebihi had yang dibenarkan. Malahan ada kalanya, mata kita akan rasa mengantuk akibat jemu dengan “kelurusan” itu.

Begitulah dengan jalan kehidupan. Muka buminya ada yang mendatar, ada yang bercerun dan berbukit-bukau. Lebuh raya juga begitu. Ada yang dua lorong, ada yang tiga. Ada selekoh, ada pondok tol. Ada peringatan-peringatan termasuk gambar lembu di tepi-tepinya!

Agamalah penyelamat! Tiada yang lain.

Telah datang hijrahku,
membuka pintu...

No comments: