Total Pageviews

Saturday, November 24, 2012

Cekcokan Yang Tiada Hujung



Sastera tidak dapat menjejak kaki ke bulan!

Sastera hanya mampu memuja-muja bulan dari jauh!

Sastera tidak mampu membangunkan bangunan pencakar langit!

Sastera itu hanya retorika-retorika kosong yang seperti hantu, kakinya tidak menjejak bumi!

Lagi?

“Itu sebabnya bangunan kita bentuknya macam kotak!” kata seorang profesor dengan nada sinis.

“Sebab para pembangunnya tiada sastera!” tambah beliau.

Sedar atau tidak, sejak kecil kita memang sudah belajar sastera.

Mahu tidur, didodoikan emak. Sudah pandai duduk, ada nyanyinya juga sehinggakan badan kecil kita bergoyang-goyang mengikut lantunan suara emak (walaupun kata anak saya, mereka terpaksa pura-pura lena sebab suara ibu “terlebih sedap”).

Sekarang pun saya suka menyanyi, dengan lirik dan irama sendiri. Peduli apa dengan rapsodinya yang entah muncul dari Pluto atau daerah berdebu di Zuhrah!

Sebetulnya apa-apa pun ada timbal balik, ada simbiosisnya. Bukankah Allah itu menciptakan segalanya dengan seimbang?

Itu sebab peranan kita sebagai orang tua sangat penting. Beritahu anak, semua bidang itu penting. Baik sastera, sains atau apa-apa sahaja namanya. Jangan memandang rendah kepada mana-mana bidang. Pekakkan telinga dengan persepsi orang banyak, atau kalau juga mahu dengar, bukakan hanya satu telinga.

Jika banyak sangat mendengar yang negatif, maka kita cenderung ikut negatif. Kecualilah jika kita sudah begitu kebal untuk jadi seperti penapis air yang dapat membezakan klorin dan menerima molekul-molekul yang terjamin menyihatkan.

Nah, hidup bukan untuk memenuhi ruang dengan percekcokan yang tidak habis-habis!

Kadang-kadang menjadi orang sastera ini bagus juga. Melihat pokok yang sudah tidak berdaun itu, selalu mengingatkan bahawa akan tiba saatnya kita pun akan jadi persis demikian.

Maha Suci Dia yang menciptakan langit dan bumi dan segala isi di dalamnya!

Subhanallah!

No comments: