Total Pageviews

Tuesday, October 30, 2018

TULISAN PENYAIR DJAZLAM ZAINAL PADA 17 SEPTEMBER 2018

BENARLAH KATAMU - KATA-KATA YANG TAK PERNAH BERHENTI

Nama Ratna Laila Shahidin antara nama yang tidak boleh dipisahkan daripada dunia puisi tanah air. Penglibatan beliau sejak pertengahan tahun 1980-an sehingga kini adalah jangkamasa yang sangat mematangkan beliau sebagai penyair. Mendapat pendidikan di MGS Ipoh (1979-1983), SMK Cliffiord Kuala Kangsar (1984-1985) sebelum ke Universiti Malaya dalam jurusan Penulisan Kreatif dan Deskriptif (1986-1988) serta Sarjana Sains Pengurusan di Universiti Utara Malaysia (1997-1998) Ratna pernah bertugas sebagai wartawan di majalah Sarina, editor buku sastera di Fajar Bakti, guru sekolah menengah, pensyarah Kolej Matrikulasi dan berakhir sebagai pensyarah di Jabatan Pengajian Melayu Institut Pendidikan Guru, Kampus Raja Melewar, Seremban. Sejumlah karyanya telah memenangi hadiah karya Malaysia. Ratusan puisinya diterbitkan di pelbagai jurnal penerbitan di Malaysia. Selain puisi, Ratna juga menulis cerpen dan skrip drama pentas.

Benarlah Katamu (UUM, Sintok, 2016) merupakan kumpulan puisinya yang kedua selepas Pelabuhan Matahari (ITBM, 2015) Kumpulan ini sarat dengan pemikiran, saranan dan peringatan mengenai dunia keluarga, ketuhanan, alam sekitar, kemanusiaan, kasih sayang dan lain-lain. Sajak yang diangkat menjadi judul kumpulan ini memaparkan pengakuan tulus seorang anak yang telah menjadi ibu, akan kebenaran kata-kata ibunya terdahulu.

terperangkap di jaring hujan
dan ribut kehidupan
aku terkenang katamu
puluhan tahun dahulu

"setelah menjadi ibu
kau akan tahu
putih kasih mak
sonder syarat dan sebab"

Banyak sekali puisi yang mengangkat tema kekeluargaan. Selain puisi yang didedikasikan kepada ayah dan ibu, puisi-puisi nasihat kepada anak-anaknya, Atika Laila dan Atira Laila juga diciptakan;

telah kuciptakan sebuah lagu
dan kutiup harmonika cinta
bacalah lirik yang kutulis
terjemahkan dengan tulus dan manis

jangan lekas melatah
jika ada irama yang sumbang
atau perkataan yang kurang

ibu hanya mahu meniup
dan melagukannya
dengan cinta

Begitu juga dengan sajak Atika Laila, Saat Kusebut Namamu (hal.53)

engkau gadis kurus kecil
yang tak diam dengan ujian
tetapi engkau juga tidak pernah diam
untuk menjadi teguh
dan berani
menentang payah

saat kusebut namamu
hatiku rindu

Ratna dapat menyampaikan maksud sajaknya ke jiwa pembaca. Apatah lagi pembaca yang kenal dengan diri penulisnya. Liku-liku kehidupan mencabar telah menjadikannya seorang penyair pejal dan keras dengan semangat.

Ratna banyak mengutip pengalaman hidup getir keluarganya. Hidup dalam perkampungan yang serba kekurangan tidak mematahkan semangatnya mencapai cita-cita. Beliau akhirnya dapat belajar di menara gading dalam bilang kreatif sastera. Mulai dari situ beliau telah menulis puisi. Sehingga puisinya bukan hanya mainan kata-kata seperti yang dituliskan dalam prakatanya, menulis sajak seperti menikmati kehidupan yang di dalamnya terkandung segala rasa. Segala rasa itu pula terhasil daripada proses adunan emosi, ketepatan pemilihan diksi yang menzahirkan makna, gaulan pemikiran dan sukatan ritma yang akhirnya melengkapkan resepi sebuah sajak...

(II)

Tentang dunia dan kematian, banyak juga disentuh oleh Ratna. Misalnya dalam sajak Dunia Yang Renta (hal.44)

...
kita pun membaca tanda
matahari menjadi semakin dekat menghangat
hujan lebat di luar musim
taufan bertukar menjadi gelombang
bumi berlipat dan merekah
manusia dan haiwan
sering bertukar peranan

Tentang kematian;

engkau tidak mendengar lagi, sahabat
tidak juga kau dapat membaca
puisi-puisiku
kerana sempadan takdir
telah membawa kau jauh menyendiri
ke wilayah sunyi

(engkau tidak mendengar lagi sahabat, hal. 38)

Dalam Keberangkatan Ayah (hal.55) Ratna menulis;

saat itu ayah pun berangkat
dengan mata pejam dan wajah tenang
meskipun selaut sedih bergelombang di dada
kami akur juga akhirnya
kecintaan-Nya melebihi segala cinta

Begitu pula sajak Jika Nanti Tiba Waktunya (hal. 54)

sebenarnya tiadalah
yang lebih mengejutkan
daripada kematian
meskipun kematian itu
adalah kebiasaan
dan lawannya kehidupan
setelah itu kita kembali terlupa
sehingga dikejutkan lagi
oleh sederetan kebiasaan
sementara kita menanti giliran
menuju ke akhir jalan

Dalam Keberangkatan Murabbi Sejati ditulis;

wahai
setelah selamanya engkau berpeluh
dengan urusan Tuhanmu di dunia
sekarang baringlah dengan gembira
di atas kasur cinta yang kau impi

selamat berangkat murabbi sejati
ke sisi Dia yang kau rindui

Kematian mengesani seluruh pemikirannya. Apakah kerana usia dirinya yang sedang meningkat tua atau pun kerana kematian mendatanginya berjela-jela. Ia ditandai begini;

banyak yang memberi tanda
seperti memutih hitam rambut
berulangan disapa perit sakit
hati menjadi rapuh
mudah patah dan jatuh
pantang tersentuh

Menjadi tua memang menakutkan. Namun bagi mereka yang sedia menghadapi hari tua, setiap bekalan yang disediakan akan menjadikannya sebuah pengharapan. Pesanan Untuk Mar ini menguji;

bangunlah berdiri
dan belajar jadi berani
melangkah pergi
tanpa perlu berpaling
meskipun yang kau dengar itu
mendayu merdu seruling
merayu di cuping

Rata-rata puisi Ratna sonder bahagia. Kegelapan dan kesenduannya merajalela....

(III)

Lenggong, sebuah bandar di utara negeri Perak kira-kira 100 km dari Ipoh. Ia diapit oleh bandar Grik, empangan Temengor, Lawin, Kota Tampan dan Banding. Lenggong masih diseliputi hutan rimba dan ladang kelapa sawit yang luas. Terdapat penternakan rusa, lembu dan kambing di sini. SMK Dato Ahmad merupakan sekolah tertua di daerah Hulu Perak.

Lembah Lenggong telah diwartakan sebagai tapak arkeologi. Tapak-tapak arkeologi yang penting termasuk Kota Tampan, Bukit Jawa di kampung Gelok dan Kampung Temelong. Penemuan bahan-bahan arkeologi yang terkenal ialah Perak Man, rangka manusia purba berusia lebih 11,000 tahun pada tahun 1990. Lembah Lenggong diwartakan sebagai satu daripada Tapak Warisan Dunia UNESCO pada 2 Julai 2012. Pada 2014, ditemukan pula rangka wanita purba berukuran tinggi 148 cm berusia 40 tahun di Teluk Gua Kelawar. Lenggong terkenal dengan ikan pekasam (ikan air tawar) yang diperam bersama garam dan beras bakar) di dalam tempayan selama 2 minggu, kebebe (rojak tradisional) dan daging masak hitam. Di daerah inilah penyair Ratna Laila Shahidin dibesarkan.

Maka terciptakan puisi-puisi seperti Belajar Menjadi Tabah (hal. 3)

mereka telah lama menganyam baju tabah
sehingga ujian menjadi seperti lintasan kilat

Juga Tahun Baharu Telah Membuka Pintu (hal.4)

tiada yang lebih diharap
selain tanah akan kembali basah
yang hilang akan bertamu
pohon kembali tumbuh
sentosa menyapu angin
yang bertiup perlahan dari gunung

Juga tergambar dalam Penjara Tanpa Dinding (hal. 9)

telah lama dia berdiam di situ
di atas lantai keras dan dingin beku
menjadi terlalu biasa dengan ruang tidak berdinding
tanpa besi berjaring
dia masih terus di situ
antara pasrah dan sabar
mengunyah hati sendiri

Puisi bukan sekadar alat pengucapan sosial, tetapi sebagai satu penemuan peribadi dan suatu kerja seni yang khusus untuk kesempurnaa penciptaan dan bukan untuk kegunaan di luar dirinya semata-mata. Ia menjadi wadah indah untuk melahirkan ide, perasaan, cita-cita, kebenaran pengalaman manusia dan bukan sekadar masalah masyarakatnya.

Beberapa puisi menunjukkan Ratna mengambil situasi diri dan keluarganya untuk memperlihatkan keadaan sebenar masyarakat. Yang demikian, pengalaman peribadi telah bertukar menjadi pengalaman sesama dalam satu kitaran kehidupan manusia.

Demikian Ratna menawarkan pemikiran dan kesenjangan kehidupan yang diakrapi dari alam sekitarnya....

(IV)

Kita menemukan dunia yang suram dalam puisi-puisi Ratna. Apakah memang kesuraman itu menarik pemerhatiannya. Dari Jendela Lantai Delapan Belas, Ratna menulis;

kota ini menjadi begitu kecil
dengan putih asap yang meluru
dari serombong kilang
dan menebalkan debu
di bumbung-bumbung kereta

Atau Puisi Seorang Isteri;

aku harus belajar
menyekat tebing amarah
daripada sering
menghumban puing
ke muara mesramu

Juga puisi Namanya Guru;

jangan sebab ada nila
yang tumpahnya setitik
habis semuanya terpalit
dengan sinis pandangan
lantas merendahkan martabat
pendidik umat

Memang tidak ada puisi yang menggembirakan dalam kumpulan puisi ini.

bersambung...

No comments: