Total Pageviews

Thursday, July 27, 2017

Kayyisa Kecilku

Ok...sambung sedikit.

Saya ke RTM untuk rakaman baca sajak merdeka. Asalnya saya keberatan atas sebab-sebab tertentu tapi akhirnya saya mengekori Tuan Haji Khambali ke sana.

Saya baca satu tetapi diminta dua. Bacaan kedua pastilah sudah kurang bagus seperti yang pertama.

Saya tidak tahu apa sebenarnya yang telah terjadi kepada diri saya. Kehidupan saya kelihatan sangat berubah. Kesibukan saya juga berubah. Setiap subuh saya akan terbongkok-bongkok mengelap lantai rumah dengan tisu basah antiseptik. Begitu juga sekarang saya akan memborong bergulung-gulung tisu tebal dan pencuci lantai antiseptik. Balik kerja jam enam petang juga begitu. Malam sebelum tidur jam satu pagi juga begitu.

Sajak sudah kelihatan aneh buat saya. Saya mula menulis skrip drama yang diminta tetapi kemudian saya berhenti begitu saja. Idea cerpen bergentayangan di udara minda. Acara-acara sastera dan seni teater juga semakin menjauh.

Bulus-bulus saya kelihatan kekurangan kasih sayang. Cuma minggu hadapan, seekor akan dimandulkan dan yang tiga lagi akan menjalani proses lion-cut. Puse yang saya bawa balik ke kampung sekejap untuk bertemu mak, saya bawa kembali ke rumah. Nmpaknya kesihatan mak sangat tidak mengizinkan beliau menjaga kucingnya itu.

Sesungguhnya sangat mencabar apabila seorang penulis (?) menjadi nenek.

Semua benda saya lakukan untuk Kayyisa.

Penjual tisu antiseptik juga mengalami keuntungan berganda disebabkan Kayyisa hahahaha...

No comments: