Total Pageviews

Wednesday, October 12, 2016

Di Situ Bukan Tempat Saya

Saya memang orang kampong yang tidak selesa dengan kehidupan bandar yang saya kira menjadi kebanggan orang.

Selasa lepas, saya mengambil cuti dan menginap di RH Suites @ Publika Solaris Dutamas. Kami berempat perempuan, saya, anak-anak dan cucu saya Kayyisa.

Setelah mencari-cari, si bongsu yang cekap memandu di kota, akhirnya tiba di destinasi. Tidak boleh parkir lama, jadi saya mencari-cari di mana saya harus menemui pemilik suite berkenaan. “Where are you now Laila? Can Anna meet you at B4 lobby Urbanne Tower?” saya nampak mesej tersebut di tablet.

Rupa-rupanya Anna bukan orang Malaysia dan langsung tidak memahami bahasa kebangsaan. Yang menyukarkan juga semua pekerja, pengawal keselamatannya juga orang asing yang bahasa Inggerisnya tidak difahami. Kami menghadapi saat sukar termasuk semasa mencari parkir di bawah tanah.

Mahu masuk ke apartmen pun ada caranya. Mahu makan juga masalah. Banyak pub, banyak restoran yang jelas tidak halal. Kadangkala saya terfikir, tanah air akukah ini?

Orang mabuk-mabukan, bersimpang siur dengan bunyi pekikan hon, muzik dan kebisingan. Ini bukan tempatnya untuk saya. Mungkin jika saya bukan seorang penulis pun, memang ini langsung tidak sesuai.

Saya tidak tahu apa yang enaknya duduk di kawasan dan persekitaran begini. Lambang status?

Saya perlu menjadi diri saya sendiri. Setiap orang pun mesti menjadi diri sendiri. Kita tidak boleh berpura-pura menjadi diri orang lain.

Yang paling seronok hanyalah kerana saya dapat bersama-sama cucu saya yang sado. Si Kayyisa sudah pandai macam-macam. Lengan saya pun bengkak sedikit sebab dia tidur lama dalam pangkuan saya hahaha…

Kayyisa, grandma miss you already.

No comments: