Total Pageviews

Sunday, March 13, 2016

Ke Unit Kecemasan

Saya sudah bersiap-siap. Makanan kucing sudah saya isi separa penuh dalam bekas makanan separa automatik. Air minuman mereka juga. Kotoran mereka saya bersihkan. Segala keperluan saya letakkan dalam beg. Apa-apa sahaja boleh terjadi dalam beberapa jam ini.

Malam itu saya ada masalah kronik. Jam 12.45 pagi terjaga dan saya berulang alik ke bilik air. Kebiasannya akan pulih meskipun mengambil masa tetapi kali ini saya berasa sedikit gusar. Sudah dua tiga jam berlalu tetapi masih sukar. Terfikir mahu memandu ke unit kecemasan malam itu juga tetapi saya menangguhkan cadangan.

Esoknya saya masih terus ke sekolah untuk menyelia dua guru pelatih. Allah sahaja yang tahu bagaimana saya menahan rasa sakit dan tidak selesa. Badan saya berpeluh. Kepala sedikit pusing. Jam 11 pagi saya memandu pulang ke pejabat. Memikirkan kebarangkalian saya akan ditahan di wad, saya menghantar fail penyeliaan di atas meja. Kalau berlaku apa-apa kepada saya, semua dokumen tersebut mudah dicari oleh rakan-rakan.

Jam 12 saya bergerak pulang sebab komputer saya tertinggal di rumah. Sampai di rumah, saya masih berusaha memulihkan keadaan. Peluh menghujan. Ya, saya tidak mampu bertahan lagi. Akhirnya suara Dr Faiz saya dengar di corong telefon, “kak, Datin Mas dan Azim dalam perjalanan ke rumah kak. Mereka akan hantar kak ke Unit Kecemasan”. Saya pantas mengambil beg, meninggalkan pesan kepada anak, memintanya menghubungi suami.

Sampai di Unit Kecemasan, saya dapati pesakit sangat ramai dan bilangan petugas tidak mencukupi. Saya dibiarkan lama terbaring di katil sehingga tidak mampu bertahan lagi. Saya panggil jururawat dan menyatakan bahawa tolong lakukan sesuatu untuk meredakan kesakitan. Barulah ada yang bertindak. Tiub dimasukkan dan urin memenuhi beg. Sampel diambil. Urin saya ok. Bersih dan warnanya menunjukkan kandungannya sihat. Memang saya banyak minum air. Suami sampai ke sisi katil. Beberapa rakan juga membolosi pintu yang dikawal pengawal keselamatan demi menjenguk dan melaporkan kepada rakan-rakan lain melalui grup wasap jabatan. Dua kali saya di”scan” dan di X-ray semasa berada di unit itu. Bayangkan saja saya terbaring di situ dari jam 3 petang sehingga jam 8.30 malam, barulah saya dimasukkan ke wad.

Itu kali pertama saya ke unit kecemasan hospital awam. Masya-Allah, kebarangkalian untuk menemui ajal disebabkan tindakan yang lewat (ekoran kekurangan petugas), memang boleh berlaku. Mujur wad bagus meskipun bukan kelas pertama (juga tidak beroperasi sebab kekurangan petugas). Wad berada di bangunan baharu, mungkin lebih baik kondisinya daripada di HUKM. Saya sedikit kagum. Nampaknya hospital awam juga sudah mula menjadi semakin baik.

Saya di”scan” lagi. Kemudian pada jam 12.30 malam, saya melalui prosedur seperti yang pernah saya lalui di HUKM. Mereka mahu mengambil sampel di rahim. Dimasukkan teropong dan sebagainya dan saya menahan sakit. Sebenarnya saya paling tidak suka prosedur ini sebab mereka sudah maklum akan kedudukan uterus saya yang agak berbeza daripada kebanyakan wanita. Jam 2 pagi barulah selesai dan tiub saya diikat untuk membiasakan saya tidak bergantung kepada tiub tersebut. Jam 4 saya terjaga dan tidak boleh tidur sebab kesakitan di ari-ari. Saya menekan butang dan jururawat datang untuk melepaskan ikatan.

Keesokannya sekali lagi saya di”scan” dengan dapatan-dapatan yang berbeza. Saya mula hilang keyakinan sedikit. Apalagi ketika berhadapan dengan pakar yang kurang ilmu komunikasi, sedikit angkuh ketika bicara dengan pesakit. Jauh sekali bezanya dengan apa yang telah saya lalui beberapa kali di HUKM, KPJ atau di Hospital Tuanku Ampuan Najihah.

Tiub dibuang pada jam 11 pagi. Saya terus ke kamar mandi dan mandi serta mengambil wuduk. Empat waktu saya tidak solat. Dengan tiub kencing yang tergantung, dengan beg yang terpaksa saya pegang, semuanya tidak memungkinkan saya untuk solat.

Mereka benarkan saya pulang sekitar jam enam petang. Bagus. Tetapi saya tidak terlepas daripada “cengkaman” mereka sebab bersama saya ialah jadual dan ubat-ubatan serta mereka mahu saya datang untuk temu janji, juga sama ada saya mesti menjalani pembedahan atau tidak. Yang menyeronokkan saya di situ hanyalah kondisi wad serta jururawatnya yang bagus.

Saya pulang dengan tidur yang tidak lena. Tahun ini sesungguhnya amat penting kepada saya.

Terlalu penting.

Maka, tuhan...dengarkanlah rayuan saya. Cabutlah segala penyakit yang ada dalam tubuh saya. Berikan saya kekuatan, ibu saya kekuatan. Kami sangat memerlukannya!

No comments: