Total Pageviews

Sunday, February 21, 2016

TIDAK TAKUTKAH TUAN KEPADA LAUT?

Tidak takutkah tuan kepada laut?

Itu antara soalan yang dikemukakan audien kepada panel semasa majlis pelancaran karya baharu ahli sebuah persatuan penulis. Saya terlibat sebagai ahli yang turut menumpang melancarkan buku-buku saya.

Soalan tersebut menarik perhatian saya sehingga dalam penat dan kantuk perjalanan panjang ke utara usai majlis, saya masih memikirkan tentang soalan itu.

Jika soalan itu ditanyakan kepada nelayan, sudah pasti jawapannya tidak. Laut adalah “padang permainan” nelayan, sama seperti pekebun yang ke kebun atau pesawah yang turun ke sawah. Teringat bagaimana kagumnya saya melihat nelayan yang nampak selamba dan gigih mengawal bot dalam gelombang yang sangat menggila. Waktu itu saya mengucap dua kalimah syahadah tanpa berhenti sambil mata saya mengawasi si bongsu yang kelihatan teruja dengan pengalaman dilambung ombak ganas.

Sejak itu saya memahami mengapa sotong mahal harganya.

Mahu mencandat sotong sahaja nelayan bertarung nyawa. Kita hanya tahu “bertarung” di pasar sahaja.

Saya memang pengkagum laut meskipun tidak tahan dengan kepanasan matahari. Sudah pasti juga saya mengkagumi pemain-pemain laut yang tidak gentar dengan gelora. Saya melihat juga tayangan tentang anak-anak Bajau yang hebat. Mereka hidup dengan laut, menikahi laut sepanjang hidup.

Kaum nelayan dan masyarakat Bajau, tabik kepada kamu!

No comments: