Total Pageviews

Friday, July 31, 2015

Menunggu

Ini sejarah paling lama menunggu untuk masuk jumpa doktor. Dari jam sembilan, jam 2.30 petang baru sampai giliran saya.

Memang betul tekaan saya. Selain ramai pesakit, saya kira pasti ada masalah kekurangan doktor dan kes kecemasan.

Doktor yang saya jumpa itu memberitahu begitu. Dia mengambil laporan makmal dan tersenyum. Nampaknya minggu ini saya diberikan berita yang bagus. “Cuma lagi beberapa bulan, kena buat imbasan ya. Tamoxifen boleh menyebabkan dinding rahim menjadi tebal...”

Badan saya sakit-sakit. Dari kepala sampai ke kaki. Mungkin sebab berkematu menunggu. Mujur tiada peneman. Kalau tidak mesti mereka kebosanan. Saya sempat pergi makan, membayar bil di kaunter pos dan ke tandas beberapa kali.

Sambil itu saya berbual dengan seorang wanita. Dia pesakit SLE. Saya mendapat ilmu baharu. Antibodi yang sepatutnya menjadi pagar kepada penyakit tidak mampu lagi bertahan dan sebaliknya berkawan dengan kuman-kuman. Harapkan pegar, pegar makan padi?

Rupa-rupanya dia tidak nampak. Matanya menjadi tidak nampak semasa hamil anak sulung, puncanya dia kena penyakit kayap. Dia OK sedikit selepas menjalani rawatan di Darussyifa.

Dia terpaksa mengambil steroid sepanjang kehamilan. Satu lagi pengetahuan baharu saya dapat. Kata doktor, nasib baik anaknya perempuan. Kalau lelaki, anaknya itu akan jadi lelaki lembut. Betulkah? Saya diberitahu anak perempuan sulungnya memang lebih lembut daripada anak perempuannya yang kedua.

Hari ini juga saya bertemu dengan seseorang yang mengembalikan sedikit luka di hati saya.

Tetapi semuanya sirna ketika saya singgah di sebuah kafe dan menikmati secangkir minuman sambil menghayati kesayuan dan kemerduan tiupan harmonika pemuzik jalanan.

Hidup ini memang ajaib.

No comments: