Total Pageviews

Sunday, August 2, 2015

Lima Bayi Si Comel

Comel melahirkan lima anak pada Jumaat 31 Julai 2015. Dua berwarna putih, sementara yang lain berwarna oren, yang seekor itu benar-benar mewarisi warna bulu abahnya yakni oren pekat. Benarlah tekaan suami bahawa anak Comel akan ada yang berwarna putih polos.

Sedikit berbeza daripada Baby yang melahirkan anak pada 2 Jun 2015, Comel kurang pandai “berkemas”. Anaknya masih kelihatan comot. Tempat bersalinnya juga berbau. Saya menukarkan kotak dengan raga. Meletakkan kain bersih, kain batik yang masih belum digunakan. Mungkin kepenatan melahirkan lima anak berbanding Baby yang hanya dua. Saya juga mengelap darah di badannya menggunakan tisu basah khas untuk kucing.

Ternyata Atat suami yang penyayang. Dia membersihkan isterinya, seakan memahami kelelahan bertarung nyawa melahirkan lima anak. Yang lain mengintai dari celahan bakul untuk melihat lima makhluk kecil yang masih belum membuka mata.

Tiba-tiba, rumah ini sudah ada sebelas penghuni tetap dengan kehadiran lima ekor bayi. Bermakna tugas saya akan berganda. Saya masih menunggu janji suami yang mahu membina rumah kucing yang lebih selesa, supaya saya dapat lebih waktu untuk berehat daripada tugas mencuci lantai. Untuk sementara ini, saya akan meneruskan rutin harian. Untuk sementara waktu ini juga saya tidak bersedia menerima tetamu, khususnya mereka yang tidak menggemari kucing atau mengalami alahan.

Bagaimana mahu menerima tetamu dengan sofa yang dipenuhi kesan cakaran, lantai kosong, berbau kucing (meskipun saya memasang tiga alat sembur wangian automatik, belum lagi mampu memasang alat penyedut bau), mainan berselerak dan makhluk berbulu yang berlarian? Kecuali mereka yang memang pencinta tegar kucing, pasti sudah biasa dengan pemandangan “hebat” yang seperti ini. Barangkali lima minit sahaja mainan disusun di tepi dinding. Selepas itu, kembali berselerak. Dalam sehari, barangkali lebih belasan kali saya menyapu, lebih daripada tiga kali mencuci lantai sama ada dengan mop atau kain.

Penat? Memanglah penat tetapi saya gembira dengan kehidupan yang saya pilih. Sejak memiliki mereka, tiada istilah percutian dalam minda saya. Bagaimana mahu bercuti jika hati merisaukan keberadaan budak-budak tersebut?

Kita berhak memilih apa yang boleh menjadikan hati kita gembira. Asalkan kita tidak menyusahkan orang lain khususnya jiran-jiran kita.

Hidup ini memang menyeronokkan!

No comments: