Total Pageviews

Monday, July 6, 2015

RAMADAN KAREEM

Ramadan sudah memasuki fasa kedua dan orang mula memburu pahala dengan lebih tekun. Dia juga begitu. Dia membantu membersihkan masjid luar dalam, hatta memberus lantai tandas dan longkang.

Dia mengakui, “hati sangat gembira dan tenang. Sesuatu yang tidak pernah dirasakan sepanjang hayat ini. Hanya satu yang sangat diharapkan. Moga Allah mengampuni segala dosa abang...”

Ya. Puluhan tahun hidup menjadi hamba kerja. Mengejar dunia yang semakin hari semakin laju dan bertenaga memecut meninggalkan kita tercungap-cungap. Kita gilakan habuan dunia, mengakui diri sebagai hamba Allah tetapi hakikatnya menjadi hamba wang, hamba yang taat kepada kemungkaran demi kemungkaran.

Saya masih menjadi hamba “yang itu”. Ramadan tahun ini saya masih begitu-begitu. Di kepala memikirkan kerja berselang-seli dengan rasa penat luar biasa. Boleh saya katakan, dua minggu selepas keluar wad, saya masih belum boleh memecut melaksanakan tugas dengan cepat. Minda saya tidak berhenti memikirkan akan sesuatu. Semacam lupa bahawa ini bulan yang sangat makbul doa.

Di peti masuk saya, penuh dengan tawaran demi tawaran. Alhamdulillah. Allah telah membuka seribu jalan daripada satu ujian. Namun saya masih belum mampu memenuhi segalanya. Dengan keizinan-Nya, barangkali akan ada waktunya saya kembali berkarya.

Ramadan akan pergi. Meninggalkan orang-orang yang rugi termasuklah saya. Beruntunglah mereka. Beruntunglah dia. Allah mengabulkan keinginan saya untuk melihat dia mencintai rumah Allah dengan sepenuh hatinya.

Waktu-waktu yang sibuk, dengan matahari yang sangat terik membakar. Saya sempat menghadiri Degree Show : Bold Alchemize si bongsu di Matrade Jalan Duta. Suka saya melihat hasil karyanya dengan tema Malay Folklore. Dia menulis dedikasinya untuk “ibu yang tidak penat menceritakan kisah dongeng teladan sejak saya masih kecil”.

Saya tidak larat tetapi demi sokongan untuk anak itu, saya gagahi juga. Turun dari aras sebelas, saya dapati ada pesta beli belah. Sangat ramai orang membeli belah. Oh, ini bukan tempat yang sesuai untuk saya. Saya sangat alergik dengan orang yang bersesakan hanya untuk melakukan aktiviti membuang duit.

Dengan pelaksanaan GST, harga barangan dan petrol yang naik, dan khabarnya kadar tol juga...saya fikir saya tidak perlukan pakaian raya kali ini. Lebih baik saya belanjakan wang untuk senangkan hati mak, untuk lauk pauk hari raya, untuk sara hidup anak-anak dan kucing-kucing saya yang semakin bertambah.

Teruskan memburu malam-malam akhir Ramadan. Abaikan syor perunding kewangan yang sedikit biul, tulisan rakan saya tentang sajak mee segera yang mencetuskan polemik, cerita stik Me’nate dan Diva AA, atau serangan-serangan peribadi terhadap kepimpinan negara.

Kita sudah muak dan letih!!!

No comments: