Total Pageviews

Tuesday, March 10, 2015

Muak

"Saya rindukan zaman masuk ke kelas dan mengajar. Fokus. Bukan menghabiskan waktu dengan penyediaan dokumen yang sebahagian kecilnya berisi kemunafikan".

Itu katanya dalam bahasa Inggeris dan saya menterjemahkan ikut kemampuan menterjemah yang masih bersisa.

Sebenarnya saya setuju dan ingin menambah...petang2 saya suka melatih pelajar untuk pementasan drama. Pagi di kelas, mereka belajar dengan serius dan petang mencabar emosi dan intelektual dengan latihan teater.

Waktu itu seronok. Tiada cabaran mengisi segala butiran atas talian dengan 'talian yang asyik bermasalah' atau timbunan dokumen sekadar untuk 'disemak dan dikoreksi segala macam'.

Sebenarnya mungkin dunia canggih ini tidak sesuai lagi buat saya dan mereka yang sezaman dengan saya.

Kemudian terbaca pula ada cadangan mahu menaikkan usia persaraan kepada enam puluh dua. Nenek dan atuk beraduh-aduhlah sakit lutut memanjat tangga.Mata pun sudah kelabu. Terlupa di mana duduknya kaca mata.

Sebenarnya ada bagusnya teknologi dan juga pertambahan usia ini. Pihak yang merancang sudah pasti ada alasannya. Tapi saya tidak mahu menunggu sebegitu lama. Upaya sudah tiada. Anak cucu pun mahu bekerja. Jadi, kosongkanlah kerusi untuk mereka.

Saya dan dia rindukan masa lalu yang mustahil berulang.

Orang yang berjiwa sentimental (konon) macam saya sedikit alergi dan lekas muak kalau asyik menghadap benda bulat yang asyik 'berpusing2' di skrin komputer.

Jadi, pagi ini saya berhenti berjalan laju untuk menikmati lagu Gerhana yang dinyanyikan oleh seniman jalanan yang meniup harmonika dan memetik gitar secara solo, sementara menanti tren tiba.

Hidup kena sesekali menikmati...

No comments: