Total Pageviews

Sunday, February 1, 2015

Yang Terbuang

Lama tidak menulis.

Semester baru buka. Kerja menimbun seperti gunung dan datangnya seperti hujan yang menunda-nunda. Belum sempat kering kain di ampaian, sudah kena basuh semula sebab hujan. Begitulah ibaratnya.

Urusan dunia. Meskipun kita sedar akan semua itu, tetapi yang itu jugalah kita kejar sampai tercabut kasut.

Ini masuk minggu ketiga anak-anak ada di rumah. Kerja memasak dan mencuci kain sudah ada orangnya. Kucing-kucing saya “susah hati” sebab anak-anak saya yang sudah dewasa itu kerjanya asyik membuli mereka.

Bangun awal pagi, satu jam saya menguruskan kucing-kucing yang sudah bertambah menjadi tiga. Selain membersihkan kandang, memberi makan dan mencuci lantai dengan cecair berubat, bayi kucing yang baharu ini memerlukan rawatan rapi.

Kisahnya begini.

Sejak buka semester, setiap kali lalu di pondok pengawal keselamatan, saya akan nampak kelibat dua ekor kucing. Seekor sudah remaja berwarna hitam, jantan. Seekor masih bayi, betina. Maka rutin saya setiap pagi dan petang ialah singgah di situ untuk memberi makan dua makhluk Allah yang dibuang itu.

Tiada niat untuk saya mengambil kucing tersebut, hanya memberinya makan dua kali sehari. Tujuan memberi makan itu pun sebab tidak mahu mereka diterajang manusia ketika mereka kelaparan meminta-minta makanan.

Tetapi beberapa hari yang lalu, sewaktu saya menjalani raptai untuk perhimpunan budaya, saya dimaklumkan encik pengawal yang sesuatu mungkin berlaku terhadap si bayi kucing.

“Rasanya dia tidak sihat, puan. Sakit. Baring sahaja tidak macam selalu...”

Saya mengambil kucing itu. Demam barangkali. Ada kurap juga di badannya.

“Nanti ada waktu saya bawa ke klinik,” janji saya. Malangnya klinik ditutup setiap Khamis. Saya berjanji akan membawanya keesokan hari.

Malam kedua raptai, saya jadi tidak sampai hati. Saya bawa tuala dan jusz spray. Dengan bantuan anak, saya sembur badannya dan membalut dengan tuala.

“Encik simpan dia dahulu. Nanti selesai raptai, saya ambil”

Saya membawanya pulang. Dia makan dengan lahapnya. Saya tiada pengalaman membela bayi kucing. Jadi saya tidak tahu apa makanan yang sesuai. Saya memberinya ikan rebus.

Keesokan hari waktu makan tengah hari, saya membawanya ke klinik. Doktor memberi ubat cacing dan menyembur kurap di badan.

“Kena asingkan dia daripada Baby dan Comel. Takut berjangkit terutama si Baby...” pesan doktor. Masalah juga. Kandang Baby saya tinggalkan di kampung. Kandangnya besar, jadi agak sukar mahu dibawa dengan kereta kecil saya itu. Itu sebab saya tinggalkan di kampung supaya bila balik, ada tempat untuk kucing-kucing tersebut. Saya bergegas ke kedai haiwan yang saya menjadi ahlinya. Membeli sebuah kandang biasa, cukup selesa untuk adik kecil itu tidur.

Senja itu waktu saya di parkir pensyarah, ada ketukan di cermin. Melihat puan pengawal dan rakannya...saya sudah tahu tujuan mereka.

“Nanti sekejap, saya mahu tunjuk sesuatu...” kata saya. Mengambil kamera dan menunjukkan video adik kecil yang sedang bermain dengan girangnya. Mata puan itu berair.

“Kami cari merata. Bimbang si kecil ini dimakan anjing...pengawal malam tidak beritahu pun yang puan sudah ambil. Tetapi kami mengagak-agak juga yang puan ambil si kecil sebab dia tidak sihat...”

Hati saya menangis. Ya Allah, Engkau berkati kehidupan para pengawal yang baik hati. Murahkanlah rezeki mereka. Saya sendiri sebenarnya bukanlah penggemar tegar kucing, tetapi saya kasihankan binatang, hatta anjing yang sakit sekali pun.

Sekali lagi saya tegaskan, saya lebih kepada kasihan akan nasib haiwan-haiwan yang dibuang itu!

Bayangkanlah sahaja kalau bayi kita dibuang. Dengan mata yang separuh tertutup, jalan terhegeh-hegeh, bagaimana mereka mahu melangsungkan hidup?

Ada orang sangat bencikan kucing. Geli. Menganggap kucing sebagai haiwan pengotor. Tidak lalu makan di rumah orang yang ada kucing. Tidak mengapa. Itu hak mereka untuk memiliki persepsi apa pun sebab mereka punya alasan kukuh. Bagi saya, binatang yang pernah keluarga saya bela seperti kucing dan monyet, atau binatang jenis apa pun; mereka juga berhak untuk hidup. Kalau mereka berak di merata tempat, sudah tentu-tentu mereka itu binatang!

Lagipun saya memang berlatarbelakangkan keluarga yang pintu rumah sentiasa terbuka untuk manusia dan binatang yang memerlukan (sehingga ada juga yang mengambil kesempatan!)

Dahulu jiran saya yang lama membela kucing, atau lebih tepat menyiksa kucing. Kucing-kucing itu tidak dibersihkan, kelaparan dan dikurung dalam kandang sempit. Baunya... huh! Waktu itu saya dan beberapa anak jiran merancang mahu panjat pagar, culik kucing-kucing itu dan melepaskannya di kawasan yang banyak makanan!

Memelihara kucing memerlukan kos yang besar. Keprihatinan yang tinggi. Tidak kisah bangun awal pagi dan tidur lewat untuk memastikan kebajikan dan kebersihan binatang-binatang itu.

Kucing kurap pun saya bela dan rawat, apatah lagi kalau orang yang berkurap, kata saya kepada suami dan anak-anak, sekadar mahu membenarkan tindakan saya membawa pulang bayi kucing itu.

Memang nampak menyusahkan, tetapi itu tanggungjawab kita sebagai manusia yang berakal. Rezeki kita pun bukan milik kita. Rezeki yang Allah bagi kita kongsikanlah dengan manusia dan binatang yang lebih memerlukan.

Sudahlah keras hati membuang bayi sekecil itu di pondok pengawal keselamatan...otak letak di lutut agaknya.

Kalau dia sudah sihat nanti, saya akan iklankan di laman kucing dan anjing untuk dianak-angkatkan. Saya kena bawa dia ke klinik beberapa kali sebelum membuat iklan berkenaan. Harap-harap dia akan mendapat keluarga baharu yang mengasihani binatang.

Siapa pun yang pernah menjadi orang “terbuang” akan lebih memahami makna kejadian.

Dan sayalah barangkali antara orangnya!

No comments: