Total Pageviews

Saturday, December 6, 2014

Hujan Di Kuala Lumpur

Berada di Kuala Lumpur tiga hari dua malam untuk mesyuarat.

Kamarnya luas. Ada ruang tamu dan bar. Hari pertama Kuala Lumpur panas. Subuh hari ketiga, buminya dibasahi hujan. Saya mendengar ngauman guruh nun jauh di langit. Hujan pagi mencurah dan saya melihatnya dari aras tiga belas A.

Waktu turun naik ke bistro untuk makan, atau ke dewan seminar di aras tiga A, saya perasan bahawa tiada aras empat atau empat belas. Saya sebenarnya menginap di aras empat belas, tetapi aras itu ditukar menjadi 13A, sementara dewan seminar berada di aras empat tetapi ditukar menjadi 3A.

Hmmm...ketakutan-ketakutan kepada nombor empat yang dipercayai membawa malang! Sebijak-bijak manusia pun masih ada yang taksub dengan misteri nombor.

Hidangan hotel itu kaya dengan telor. Ada yang bergurau, barangkali pemiliknya mempunyai ladang ayam telor. Hari ketiga, perut saya sudah tidak boleh menerima. Mual dan mahu muntah.

Di tepi hotel ada kelab malam. Waktu-waktu begitu boleh nampak orang-orang yang mabuk dan perempuan-perempuan yang hilang arah. Keseronokan sementara yang tidak memberikan kebahagiaan jiwa.

Generasi anak cucu kita nanti bagaimana? Masih bolehkah diselamatkan daripada gaung kebobrokan yang menganga luas itu?

Bersyukurlah kita sebab kita jauh sedikit daripada benda-benda begitu. Mereka pun barangkali mahu pulang tetapi tidak nampak jalan. Atau sudah ada jalan tetapi penuh dengan sekatan-sekatan.

Ada orang tidak gemar jalan lurus. Jalan berliku-liku lebih adventure. Mana-mana jalan pun, kita akhirnya akan menuju Tuhan.

Merenung hujan yang lebat, saya teringin meraba angin yang sesekali menyapa juga. Ingatan-ingatan merayap. Wajah mak yang jauh di Lenggong, anak-anak yang tidak sempat bertanya khabar ekoran terlalu sibuk, bulus-bulus saya di rumah, juga kebimbangan akan tahap kesihatan sendiri.

Tuhan, jaga mereka untuk saya!

No comments: