Total Pageviews

Wednesday, October 15, 2014

Masih...

Hari ini kampus meriah.

Ada Karnival Keusahawanan dan macam-macam aktiviti. Antaranya ialah Pameran Solo Pak Wan. Saya diminta membaca sajak yang menjadi penghias poster pameran.

Waktu mula-mula mahu mencari tema, saya cadangkan tajuknya “Masih...”. Kebetulan saya ada sajak kontot yang tajuknya begitu. Sajak empat baris.

Oleh sebab Pak Wan mahu saya membaca sajak, saya memanjangkan sajak kontot itu. Saya melihat lukisan-lukisan Pak Wan beberapa bulan lalu dan cuba memilih perkataan-perkataan yang bersesuaian dengan peribadi Pak Wan dan hasil karyanya.

Maka terhasilllah sajak “Masih...” dalam versi panjang. Bacaan saya diiringi oleh seruling Pak Wan dan muzik gamelan. Kata saya pada awal bicara sebelum membaca sajak, seniman biasanya memiliki perilaku diam dan mereka hanya akan menyerlahkan “kebisingan” ketika berada di sekitar “pentas” seninya...

Anugerah kesenimanan oleh Allah merupakan sesuatu yang sangat hebat. Dengan anugerah itu, diri kita semakin akur akan kebijaksanaan Allah.

Orang-orang yang masih ada rasa tinggi hati tidak layak mendakwa mereka seniman. Begitu juga dengan menjadikan dunia kepenyairan sebagai pentas glamor.

Apa pun, tahniah untuk seniman yang selalu diam iaitu Pak Wan. Orang yang tidak banyak cakap memang berbakat. Orang yang asyik bercakap, belum tentu kerjanya cekap.

No comments: