Total Pageviews

Tuesday, October 14, 2014

Bagusnya Khabar



Peserta itu mendatangi saya.

“Puan, saya berniat mahu bawa sajak puan Mengisi Rumah Merdeka...” dan kami pun bergambar. Kemudian malam itu dia menulis di laman muka buku, “puan, kita memang ada jodoh. Saya menjadi johan Selangor dan sajak puan terpilih untuk dideklamasikan oleh peserta Selangor di pentas kebangsaan!”

Peserta itu mohon pandangan saya atas beberapa perkara. Saya berterus terang bahawa ilmu deklamatori saya agak kurang tetapi dia mohon juga pandangan saya sebagai penulis. Saya memberikan beberapa panduan agar mudah untuk dia menebas jalan.

Mudah-mudahan dia berjaya. Pernah peserta dari negeri itu menjadi johan dengan membawa sajak saya “Ini Ruang Persembahan Sebuah Perjuangan” waktu sayembara peringkat kebangsaan di Ipoh. Untuk sajak saya “Taman Merdeka” saya kurang ingat tetapi waktu sayembara peringkat kebangsaan di Johor, berjaya meraih naib johan yang dibawakan oleh wakil Kelantan.

Untuk peringkat Negeri Sembilan, tiga peserta membawa sajak saya. Seorang daripadanya berjaya menjadi naib johan.

Saya fikir peserta lelaki kurang berminat membawa sajak yang kedengaran emak-emak. Rupa-rupanya anggapan saya meleset. Sajak saya kurang bernada tinggi, walaupun ada ketegasannya di mana-mana. Itu memang gaya saya. Saya tidak boleh menjadi orang lain yang keras sepanjang waktu dengan memilih diksi yang kasar sifatnya.

Sayembara peringkat kebangsaan akan berlangsung di Alor Setar hujung minggu ini. Teringin mahu pergi tetapi jauh sangat, lagipun hujung minggu yang lagi satu, saya akan menongkah ke utara juga untuk Sidang Kemuncak Penulis Malaysia di Jitra.

Lagipun teringat pesan onkologis yang saya temui Isnin lalu. “Kurangkan keaktifan yang melibatkan kudrat...”

Bagaimana mahu membataskan pergerakan kalau masih kuat berkeinginan?

Oktober tiga belas saya gagal menghadiri pembentangan tesis pelajar semester akhir. Kasihan Aisyah. Dia membentang tanpa kehadiran saya sebagai penyelia. Saya berdoa sepanjang perjalanan ke hospital supaya pelajar cantik saya itu berjaya melepasi semuanya.

Mudah-mudahan keputusan Aisyah sebaik perkhabaran yang saya peroleh. Alhamdulilah.

Minggu-minggu yang sangat penat terlerai dengan khabar yang bagus. Dan untuk kesekian kalinya, saya tertidur lagi dalam tren, sesuatu yang aneh dan kelihatan mustahil!

No comments: