Total Pageviews

Sunday, September 14, 2014

Mencari Temasek dan...



Ini hadiah kekecewaan. Sajak yang kesebelas terbit di akhbar untuk tahun ini sahaja.Mencari Temasek di BH 14 September 2014.

Majlis penyampaian hadiah berlangsung dengan kehadiran Timbalan Menteri Kesihatan (saya lupa namanya) merangkap MP Bayan Lepas. Pasukan Negeri Sembilan yang terdiri daripada seorang pensyarah dan dua pelajar berpakaian seragam warna oren. Kami naik ke pentas mengambil plak, sijil dan wang tunai RM2 ribu. Kemudian ada sesi berfoto dan menyanyi-nyanyi. Dan memang sah, saya pelakon tertua wahahaha...

Sebelum pulang kami ke Jalan Chowrasta untuk mencari jeruk Pak Ali. Jeruk yang direndam dengan madu dan bukan bahan kimia. Demikian yang diwar-warkan. Tetapi ketika saya makan jeruk itu memang tidak terasa seperti jeruk yang biasa kita makan. Tiada rasa melekit dan mahu batuk. Saya membeli dalam jumlah yang agak banyak, sebahagian untuk anak-anak dan sedikit untuk makan beramai-ramai sepanjang perjalanan.

Encik Nurdin, pegawai dari Jabatan Penerangan memberi peluang kepada siswa-siswa guru untuk ke tanah besar dengan menaiki feri. Bukan main teruja mereka. Saya hanya berdiri di tempat kenderaan menatap laut. Dua baris sajak sahaja yang terhasil daripada perilaku menatap laut itu.

Lebuh raya mengalami kesesakan. Barangkali disebabkan cuti sekolah selama seminggu sudah bermula. Kemudian kami singgah di bandar Taiping untuk menikmati kuetiau Doli yang khabarnya sangat terkenal di bandar hujan itu. Berhenti solat di Tapah dan van meluru laju menuju Seremban, sesekali tersangkut dalam kesesakan.

Jam satu setengah pagi saya tiba di laman rumah. Baby kelihatan di jendela, menunggu. Rindunya saya terhadap budak itu. Dia terpinga-pinga sekejap, menghidu-hidu bau saya. Saya membersihkan lantai, bermain-main sebentar dengannya sebelum lena sekitar jam dua setengah pagi. Sepanjang empat hari itu dia dijenguk sebentar-sebentar oleh Daddynya. Saya sediakan senarai semak apa yang perlu dibuat dan waktu pulang saya lihat senarai semak itu sudah siap bertanda dengan tarikh dan jam "mengasuh" Baby...hehehe. Waktu menelefon si adik, dia menyebut Daddy mengadu ibu mencatat amaran "jangan marah Baby".

"Biarlah adik dan Daddy pergi membawa diri. Ibu asyik ingat Baby saja..." hahahaha...sebenarnya memang saya menangis waktu terkenangkan Baby sendirian malam-malam. Saya tengok rakaman videonya. Dan memang saya langsung tidak melihat foto si Daddy, adik dan kakak...kih kih kih.

Ketika bangun jam enam untuk Subuh, Baby lena di sudut atas katil tempat yang biasa dia tidur.

Hari ini banyak kerja yang mahu dibuat. Selasa akan mula memeriksa kerja kursus dan proposal penyelidikan pelajar. Itulah kehidupan dan kita kena sentiasa bersedia untuk menghadapinya tidak kira musim cuti atau tidak.

Saya tinggalkan catatan ini dengan dua perkara yang ada kaitan dengan kehidupan kita.

Mengapa cermin hadapan kereta lebih besar berbanding cermin sisi? Cermin hadapan itu adalah seperti pandangan ke arah masa yang ada di hadapan kita dan cermin sisi itu pula adalah masa lalu kita. Ia perlu untuk menjadi peringatan dan panduan dalam perjalanan.

Buku itu seperti persahabatan. Ia mengambil masa hanya beberapa minit untuk terbakar tetapi memakan masa bertahun untuk menjadikannya buku.

Selamat menyambut Hari Malaysia.

Maaf, dalam kantuk saya menulis. Jadi, catatannya agak berbaur-baur.

No comments: