Total Pageviews

Saturday, August 2, 2014

Cerita-ceriti



Ada banyak hal yang berlaku sepanjang seminggu lebih ini. Ada yang mengujakan, melucukan, menyedihkan dan menggembirakan juga.

Tahun ini semua anak mak pulang ke kampung. Cucu ada seorang tidak balik. Menantu ada dua orang yang sibuk sangat sampai tiada masa untuk menjenguk mak yang sudah tua. Tapi ahli keluarga terus bertambah dengan cucu baharu yang “berbulu”.

Ada seekor anak lutung berwarna oren yang sangat comel mengalami peristiwa sama seperti Beckham (dan khabarnya Beckham sudah sangat dewasa, tidak mesra lagi dengan orang sebab kerap diusik budak jahat). Si bayi itu jatuh daripada dukungan ibunya dan dibiarkan sendirian menangis di bawah pokok. Mak menjaganya seperti menjaga cucu. Memberikannya minum susu sebab dia masih sangat kecil. Saya belikan lampin pakai buang. Tetapi khabarnya lagi sekarang dia sakit dan enggan minum waktu saya menelefon mak semalam.

Budak itu terlalu comel dan matanya yang bulat itu menampakkan bahawa dia sangat cerdik. Kata mak, disuapkan susu pun dia memalingkan mukanya. Barangkali memang benar dia tidak sihat.

Selain bayi lutung berwarna oren, ada empat ekor kucing termasuk si Baby saya, ada Brazilian Tortoise si Adik, ikan emas, burung dan rumah mak serta persekitarannya menjadi zoo mini.

Kami mengadakan solat berjemaah, solat hajat dan usrah. Imamnya abang sulung dan adik yang di bawah saya. Naqib usrah pula ialah adik yang bongsu. Nampaknya memang ahli keluarga sudah ramai, sebab safnya bertambah di ruang rumah mak yang luas.

Ada cerita lucu juga berkenaan peminat mak. Ada seorang itu yang usianya sebaya kakak saya datang ke rumah. Memang kena basuhlah jawabnya. Kakak tanya dia macam-macam dan rupa-rupanya orang itu pernah bekerja di bawah seliaan kakak. Adakah patut umurnya baru 51 dan meminati emak yang sudah 76?

Kemudian suatu malam waktu kami selesai solat beramai-ramai, anak saudara saya masuk dan membawa hadiah hari raya dari seseorang untuk mak. Kami membukanya. Ada telekung berwarna biru, wang dua puluh ringgit dan surat cinta!

Riuh-rendah anak cucu ketawa sampai mak melatah-latah. Orang itu umurnya enam puluhan, orang kampung sebelah. Siap “bersayang-sayang” lagi...hahaha.

Tetapi hakikatnya mak sudah tidak larat untuk menjadi “hamba dapur” orang. Cuma mengingatkan kesunyian mak, saya tidak kisah mak menikah walaupun tidak sanggup rasanya memanggil orang lain sebagai ayah.

Kasihan mak yang memandang sayu seorang demi seorang anaknya bergerak pulang. Siapalah yang dapat meneka kesedihan hati mak ketika melihat lambaian anak menantu dan cucu perlahan-lahan hilang daripada pandangan...

Kami akan melaluinya juga satu hari nanti, mak...

No comments: