Total Pageviews

Monday, July 14, 2014

Selamat Jalan Aishah



Petang itu dia menelefon.

“Sudah masuk dalam pesawat,” katanya. Saya mendengar dengan jelas pengumuman ketua pramugari.

Saya berdoa supaya dia jangan mula menangis. Tetapi doa saya tidak dimakbulkan. Suaranya sebak dan dia menangis. Dengan pesanan-pesanan “makyang jaga kesihatan baik-baik. Makan ubat...”

Sejak dahulu saya memang penangis. Tuan-tuan bayangkan sahaja apa yang terjadi...

Oleh sebab anak sudah biasa dengan perangai saya, tangisan saya sambil menekap telefon di telinga bukanlah sesuatu yang menakutkan. Memang itulah kelemahan saya. Tuan-tuan, jangan mulakan tangisan. Saya memang tidak tahan!

Ibu muda itu telah kembali ke negaranya. Seperti katanya, “entah bila akan jumpa lagi...”

Dan pagi ini dia menelefon waktu saya sedang mesyuarat. Saya melihat nombor yang tertera di skrin seperti nombor luar negara.

“Gembiralah Aishah sudah jumpa anak-anak ya?” kata saya girang.

“Ya. Anak-anak sudah kurus. Maknya pula yang gemuk...” dan dia ketawa.

Ibu muda yang mempunyai empat anak itu pernah saya catat perjalanan hidupnya di blog ini. Dia menjadi sebahagian daripada keluarga kami, memanggil mak sebagai “mak” dan berhari raya selama beberapa tahun dengan kami. Dia mengorbankan perasaan rindunya terhadap anak-anak demi mencari kehidupan.

Rasanya dia menjadi rakyat Indonesia kedua yang pernah menjadi “adik” saya. Dulunya lelaki dari Acheh. Dia pula dari Jawa Tengah.

Saya belajar banyak sekali daripada Aishah terutama ketabahannya yang tidak sebanding dengan tubuhnya yang kecil kurus.

Idulfitri ini pasti terasa lain.

Aisyah yang tabah dalam lembut sabarnya itu akan menyambut lebaran bersama suami dan anak-anaknya.

Waktu menumis lauk untuk bekalan iftar anak, saya masih menangis teresak-esak.

No comments: