Total Pageviews

Friday, October 18, 2013

Biarkan...

Pulang juga ke Lembah Lenggong. Meninggalkan budak itu sendirian berhari raya di kampus, dengan demamnya yang belum kebah dan kaki berbalut akibat terseliuh.

Hati sangat berat mahu pulang. Masalahnya, dia memaklumkan tidak mahu ikut setelah saya dan adiknya sampai di kampus. Saya sudah berjanji dengan mak mahu balik juga. Saya diam lama. Dengan hati yang sedikit berbelah bahagi.

Tapi teringat kata-kata kakak saya lama dahulu.

“Mak sudah tua. Sudah berpuluh tahun hidup bersama kita. Memang kita tidak tahu siapa yang akan pergi dahulu. Tapi mak sudah tujuh puluh lima. Entah berapa banyak baki usia mak. Anak-anak kita sudah dewasa. Sesekali kena ajar mereka sendirian berdepan dengan masalah. Jangan keterlaluan menghulur tangan kalau mereka jatuh”.

Itu kata kakak saya. Dia ibu dan saya juga ibu. Itu cara ibu-ibu memujuk hati meskipun untuk menjadikan ia satu realiti adalah perkara paling sukar.

Memang. Sepanjang berada di kampung, hati saya jauh melayang. Saya tidak tidur malam. Dalam keadaan tidak berdaya, saya bangun melakukan apa yang patut dilakukan seorang ibu demi menghilangkan rasa bimbang akan keberadaan anak itu.

Terima kasih atas kewujudan alatan komunikasi.

Saya sendiri demam. Dengan bahu dan leher yang sakit seperti mahu patah. Dia memberi jaminan bahawa situasinya OK. Jangan bimbang, katanya. “Ibu mesti banyakkan rehat!”

Balik dari kampung, memang dia nampak OK. Dia ikut saya balik ke Seremban. Dia yang memandu dan si adik mengikut dari belakang sebelum memecut laju.

Budak-budak itu sudah ada di depan mata saya. Maka tiba-tiba saya berasa sangat sihat meskipun letih.

Jangan kerap menghulur tangan ketika anak jatuh. Biarkan sesekali mereka merasakan sakitnya jatuh dan berusaha untuk bangun sendiri.

Saya kepenatan.

Tetapi lagi dua hari saya akan mengikuti 33rd World Congress of Poet 2013 selama seminggu.

Dua hari untuk membuat persiapan.

Dan untuk pertama kalinya, sajak berbahasa Inggeris saya akan terbit dalam antologi bersama penyair-penyair sedunia.

Sedunialah sangat...hahaha. Padahal “sekampung” pun belum tentu layak!

No comments: