Total Pageviews

Wednesday, September 4, 2013

Bisik Doa

Maka Adam dan Hawa merayu kepada Tuhan mereka, “wahai Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri dan kalau Engkau tidak mengampunkan kami dan memberi rahmat kepada kami, nescaya menjadilah kami dari orang-orang yang rugi” (Surah Al-A'raaf ayat 23).

Kalimah-kalimah pengakuan taubat yang diilhamkan Allah ini sangat bagus. Doa ini sangat masyhur dan menjadi amalan kita usai solat.

Doa-doa seperti ini selain daripada dibacakan dalam bahasa Al-Quran, elok jika kita bacakan terjemahannya sekali kepada anak-anak cucu kita.

Supaya akan timbul keinsafan dan rasa ngeri dalam hati kita dan mereka.

Saya teringat akan seorang ustaz yang selalu membacakan doa sama ada usai bacaan Yasin dan acara lain dalam bahasa Melayu. Saya sering membuat pemerhatian. Para pelajar akan lebih terkesan dengan doa yang difahami dalam bahasa ibundanya sendiri. Mereka lebih fokus, apa lagi jika pak ustaz membaca dengan penuh penghayatan.

Suka saya menyarankan agar ia bukan sahaja dilakukan untuk para pelajar bahkan juga untuk si tua kerepot macam kita juga.

Orang-orang Melayu khususnya sangat obses dengan doa-doa berbahasa Arab yang wajib dibaca, jangan tidak-tidak! Kalau tidak baca doa dalam bahasa itu, apa pun seakan “tidak sah”! Kalau di kampung saya lagi teruk. Doa dibaca dengan laju, langsung tidak dapat diikut biji butirnya. Imam pula satu hal, orang lain azan semuanya salah. Jangan harap orang lain dapat ganti jadi imam sebab semua orang bacaannya “salah”. Mahu tegur imam? Hahaha...jangan mimpilah. Dia sangat power!

Selepas ayah meninggal tiga belas tahun yang lalu, surau terus menjadi balu yang kesunyian.

Itulah akibatnya jika anak-anak muda yang berpengetahuan agama dinafikan untuk turut serta menyumbang atau menegur. Budak-budak itu akhirnya merajuk. Langsung mereka pergi berjemaah di markas sebuah pertubuhan politik. Ada yang merajuk tidak mahu lagi ke surau. Atau sanggup ke masjid yang jauh untuk berjemaah. Di masjid pun sama tetapi kurang sedikit kerenahnya.

Budak-budak muda itu tahu bahasa Arab. Tetapi mereka suka sekali waktu saya menyarankan agar mereka turut bacakan doa dalam bahasa Melayu untuk mak cik-mak cik, pak cik-pak cik dan anak-anak muda yang lain lebih memahami intisari doa. Kadang-kadang kita asyik menghafal doa, tetapi maknanya langsung kita tidak tahu. Apabila kita tidak tahu, mana akan datang penghayatannya?

Jangan salah faham. Bacaan doa dalam bahasa Arab itu perlu. Yang saya sarankan ialah bacakan terjemahannya sekali untuk pemahaman audien yang tidak memahami bahasa Arab.

Nah, sekarang saya mahu menjerang nasi!

Ya Allah, lembutkanlah hati kami terhadap agama-Mu sebagaimana Engkau lembutkan beras ini menjadi nasi...

No comments: