Total Pageviews

Saturday, August 24, 2013

Beratnya Hati

Jam tiga pagi, Aleya sakit semula.

Kami susah hati. Kalau dibawa ke hospital, sudah pasti dia akan menjalani proses dan pengalaman yang mengerikan itu sekali lagi.

“Tak mahu pergi hospital...” dia menangis-nangis tatkala mendengar kami berbincang.

Kami cuba merawat kesakitan Aleya dengan pelbagai cara. Malam ini Aleya dibawa berubat di Ipoh. Mudah-mudahan Allah meringankan kesakitan budak kecil itu.

Opah menghantarnya dengan pesanan. “Adik kena kuatkan hati. Kuatkan semangat. Adik tabahkan hati...” dan dia berhenti menangis setelah mendengar pesanan opah.

Saya rasa letih. Kasihankan Aleya. Tetapi saya tidak dapat temankan dia ke Ipoh. Tangan kanan rasa berdenyut-denyut. Esok memang mengharapkan dua anak itu yang memandu selama enam jam menuju Seremban.

Emak sudah selesai puasa enam. Kelihatannya emak tidak lagi berkeadaan lemah. Maka, sudah tiba waktu untuk saya pulang menyelesaikan urusan-urusan yang tertangguh. Juga lawatan rutin ke hospital.

Beratnya hati!

No comments: