Total Pageviews

Wednesday, May 8, 2013

Say NO To Racism!



Salam buat anak-anak yang sangat ibu kasihi. Ibu tidak tahu entah bila waktunya Dia akan memanggil ibu pulang ke negeri abadi. Makanya, sebelum ibu pergi menemui-Nya, ibu ingin menitipkan pesanan buat kalian.

Ada sesuatu yang sangat mengganggu nyali ibu saat ini. Ada pihak yang sedang memainkan lagu rasis supaya kalian turut terseret membenci bangsa yang lain. Fahaman rasis seperti itu barangkali sesuai pada zaman ayah dan emak ibu atau zaman muda ibu, tetapi tidak sesuai lagi untuk zaman kalian. Zaman dengan ribuan prejudis sudah lama berlalu.

Anak-anakku, kita tidak boleh memilih mahu menjadi bangsa apa. Tuhan telah menentukan bangsa kita. Kalaulah ibu boleh memilih, pasti sahaja ibu memilih bangsa yang ibu kagumi. Tetapi ibu tidak boleh!

Oleh yang demikian, janganlah kalian merasakan bangsa kita ini terlalu hebat sehingga memandang jelek akan bangsa-bangsa yang lain. Mereka juga seperti kita, semuanya telah ditakdirkan!

Ibu sangat kecewa jika ada dalam kalangan kita yang begitu angkuh menyebut, “jika tidak setuju, berambus dari tanah ini sebab tanah ini kami yang punya!”

Nak, tanah ini bukan kita yang punya. Segala isi langit dan bumi bukan milik kita. Kita hanya menumpang di sini buat sementara. Sampai waktunya, kita akan dijemput pergi meninggalkan segala apa yang sangat kita angkuhkan itu.

Agama kita mengajar kita untuk menghormati dan menyantuni bangsa yang lain. Percayalah, jika kita memberikan contoh yang baik sebagaimana Muhammad SAW menyantuni golongan yang tidak bersetuju dengannya, akhirnya mereka akan kembali menghormati kita.

Janganlah kita merungut-rungut, mengapa mereka itu selalu mendapat tempat pertama dalam semua bidang sedangkan kita tertinggal jauh di belakang. Belajarlah mengintrospeksi diri. Jangan hanya tahu menuding jari kepada orang lain. Ibu pernah bertanya mengapa kelas-kelas yang pandai majoriti pelajarnya ialah perempuan? Semakin ramai perempuan dalam sesebuah kelas, bermakna kelas itu kelas terpandai. Perempuan juga mendominasi kampus-kampus universiti. Mengapa begitu? Ibu berpendapat sebabnya ialah manusia apabila berasa dia ditekan dan kurang selamat, dia akan bangkit perlahan-lahan.

Semua bangsa mempunyai ahli yang jahat dan baik. Semua bangsa punya orang yang mulia dan penipu. Oleh yang demikian, janganlah kalian saling memaki hamun antara satu sama lain disebabkan hasutan yang tidak putus-putus daripada pihak yang berkepentingan. Memang, adakalanya kita berasa sangat marah apabila ditipu oleh bangsa yang lain, tetapi jangan lupa kita juga pernah dikhianati oleh bangsa kita sendiri.

Benar anak-anakku, ini tanah yang kita warisi dari nenek moyang. Sebagaimana kita yang sesekali bertandang ke tanah seberang untuk “merasai” jiwa leluhur kita yang berasal dari sana; demikianlah juga mereka. Ini tanah air kita bersama. Mereka tidak akan mengambil ketuanan kita jika kita mempamerkan sikap baik yang diajar agama. Tetapi jika kita saling bercekcokan, curiga mencurigai, membuka hati kita kepada hasutan; apa pun yang kita miliki akan mudah diambil orang, tidak kira daripada bangsa apa sekali pun.

Dengarlah kata-kataku anak, hiduplah dengan harmoni dalam makna sebenar. Bukan hanya bermuka-muka dengan slogan aneka rupa, tetapi isinya kosong. Majukan negara kita dengan pemikiran bijak.

Ingatlah nak, Islam agama perdamaian. Islam anti-rasis! Syurga itu milik hamba Allah yang beriman dan beramal soleh, bukan milik mana-mana bangsa!

Ibu mendoakan kesejahteraan negara kita yang tercinta!

No comments: