Total Pageviews

Tuesday, May 14, 2013

GEMA SUARA BAHASA DAN SASTERAKU

GEMA SUARA BAHASA DAN SASTERAKU
Ratna Laila binti Shahidin

Bahasa dan sasteraku
janganlah akhirnya ditidurkan di bantal arkib
atau nantinya menjadi melukut di pinggir pinggan
ada atau tiada, tidak melakar makna
kerana bangsa dikenal rupa
dengan manis bahasa dan anggun sasteranya

Tiada salah mengundang tetamu
menjenguk sekadar di jendela dan pintu
atau bersila ampuh di tikar terhampar
cuma janganlah akhirnya
bahasa dan sastera mereka dijunjung
diarak dan dimasyhur dengan semarak obor
sedangkan lilin bahasa dan sasteraku
kian malap di sudut kamar
menunggu semilir angin menerjah di celahan dinding
memadamkan nyala api
memadamkan nyala api

Jangan menangis bahasa dan sasteraku
kerana selagi matahari dan bulan
masih bergantungan di dada langit
cahaya yang meluru turun melalui pelangi
akan terus menegap kuat
pena-pena yang menari
mencoretkan getar rasa
dan derap langkah para pejuangnya

Ayuh, bangun bahasa dan sasteraku!
Laungkan gema membelah gema
kerana kehidupan bukan sekadar melankolia...

(Puisi terkini Ibu dalam antologi Gema Membelah Gema sempena Hari Puisi Nasional 2013)

No comments: