Total Pageviews

Monday, May 27, 2013

Batu Belah Batu Bertangkup



Semalam, masa di rumah kenalan anak, saya membaca artikel tentang seorang artis muda lelaki yang sekarang heboh di media punya krisis dengan emaknya. Ada pula campur tangan daripada teman wanitanya yang juga artis suam-suam kuku.

Eh, baca tentang artis la pulak? Sudah berkurun lamanya saya tidak menatap akhbar arus perdana itu. Jadi, saya hanya menatap muka hadapan sisipan bahagian hiburan. Tidak berminat pun, hanya jeling-jeling.

“Budak ini memang biadap...” kata saya merujuk petikan kata-kata budak itu terhadap emaknya.

Ya, walaupun siapa emaknya dan sebanyak mana salah emaknya itu, patutkah budak itu berkata, “ibu dalam dunia ini beribu-ribu. Ibu saya seorang yang begitu. Nak buat macam mana saya dapat ibu macam dia...”

Dan kata-kata yang menghina ibunya itu dibaca orang di seluruk pelosok negara!

Pagi ini, suratan atau kebetulan, di IKIM juga topik yang sama dibincangkan. Bertalu-talulah panggilan telefon dan mesej dibacakan DJ. Topik pagi ini berbunyi, “derhakakah anak yang menuntut ibu bapanya memohon maaf kepadanya”.

Itulah juga yang berlaku kepada Afiq Muiz, artis muda yang menuntut agar ibunya memohon maaf sebab menghantar mesej menyebut dia sebagai anak derhaka, didakwa menuduh teman wanitanya kaki kikis dan mengaibkan keluarga teman wanitanya.

Hmm...bagaimana ya mahu mengulas?

Budak itu juga kata, dia rela mati.

Dia ingat mati itu macam main pondok-pondok?

Sekarang ini budak itu sudah besar, sudah jadi artis, sudah dikenali, sudah rasa hebat!

Dia anak buluh betung, barangkali. Bukan janin yang duduk diam dalam perut ibunya. Bukan bayi yang berdarah-darah yang lahir dari saluran paling kotor daripada tubuh ibunya. Lahir-lahir sahaja, sudah boleh bikin susu sendiri. Pakai lampin sendiri.

Ibu manusia biasa. Kalau namanya manusia, salah silap adalah makanan harian. Memang ada ibu atau bapa yang hatinya diperbuat daripada batu. Yang selalu lupa bahawa anak adalah amanah Allah yang juga akan menjadi penentu nasib kita di akhirat kelak.

Memang ada. Tetapi wajarkah budak itu terus-terusan membalas serangan ibunya di media?

Ibunya kena ampunkan si anak. Kalau tidak, hidupnya nanti sukar, bukan sahaja di dunia tetapi yang penting ialah kedudukannya di sana. Ibunya jangan terus berkeras, mengajilah, istighfar banyak-banyak supaya hati yang diperbuat daripada batu itu jadi lembut sedikit.

Kita pun banyak sangat menderhakai Allah, tapi Dia tetap membuka tangan-Nya untuk mendakap dan mengampuni kita.

Anak itu pula janganlah sombong sangat. Kadang-kadang kita tidak sedar banyak hal yang kita lakukan melukakan hati seorang ibu. Ingatlah, kita dulu duduk dalam perut dia. Diulang...dalam perut dia!

Macam mak selalu kata sebagai penyejuk hati saya (walaupun mak tahu kata-katanya itu tidaklah seratus peratus benar)...”biarlah ibu nak kata apa pun, itu kan anak dia!”

Doakan yang baik-baik sahaja buat ibu kita. Juga doakan yang enak-enak juga buat anak-anak kita. Jangan berputus asa jika anak kita melakukan kesilapan. Ibu bapa kita dahulu pun tidak pernah berputus asa dengan kelakuan kita.

Media pun janganlah jadi lebuh raya maut yang tak ada garisan tengah dan tepi!

No comments: