Total Pageviews

Monday, February 4, 2013

Penjara



Bukan semua yang bernama penjara itu adalah penjara.

Kadang-kadang penjara membawa banyak kebaikan dalam memelihara tingkah laku kita yang menjadi penghuninya.

Tembok penjara dengan segala jenis peraturan nampak merimaskan. Namun, kadangkala yang merimaskan itulah akhirnya menjadi penyelamat.

Benar, apabila sekian lama terpenjara, kita akan cenderung terbabas dengan kebebasan yang tiba-tiba. Berada di luar tembok, kita melihat sejauh saujana. Langit dan awan bukan lagi batasan. Gunung dan banjaran hanyalah fatamorgana.

Jika kita melihat sesuatu tanpa batasan pun bahaya juga. Apa lagi jika ada yang menarik tangan kita perlahan-lahan menuju ke jalan sesat. Pertahanan peribadi juga jenis yang mudah rapuh. Atau seperti layang-layang. Angin utara yang bertiup, ke utaralah melayangnya. Jika ke lembah, ke situlah layang-layang terdampar.

Semua orang ada hitam dalam putihnya. Cuma jangan sampai yang hitam itu menutupi putih. Allah sentiasa membuka tangan-Nya untuk memeluk. Sekali kita berbuat salah, jangan ulangi lagi. Hidup bukan dicipta untuk melakar salah berkali-kali.

Tiada secarik pun daging kita akan luruh jika kita mengaku salah. Sebaliknya, orang yang berani mengaku kesilapan, sangat disayangi Allah. Orang yang bertaubat, dialah paling hebat di sisi-Nya.

Penjara bukan dibina untuk semua orang yang berbuat jahat. Ramai orang baik yang telah dan sedang dipenjara. Jangan disalahkan penjara dan temboknya. Tetapi lihatlah diri dan hati kita.

Apabila berbuat dosa, jangan menyeret pula dosa yang lain. Cukuplah sekali jatuh ke dalam lubang. Esok-esok kita akan lebih berhati-hati.

Ingatlah, Allah sentiasa melihat kita.

Betapa pun bertimbun dosa kita, Dia akan sentiasa membuka peluang buat kita untuk ke syurga.

Tinggalkan segala daki dosa kita di belakang. Masa depan kita berada di sana, di dunia yang abadi. Persiapkan diri kita dengan bekalan yang sudah banyak kita cicirkan sepanjang menjalani hidup ini.

No comments: