Total Pageviews

Wednesday, February 6, 2013

Hitam Ke Putih



Semalam, saya tahu dia berkata benar.

“Sudah ada sepuluh helai rambut putih. Mengaku saja sudah tua...” katanya sambil dia meneliti helaian-helaian di kepala saya.

Saya sukakan rambut-rambut yang sudah putih itu walaupun itu bermakna saya memang sudah semakin tua.

Saya melihat uban itu sebagai satu kejadian yang sangat ajaib.

Daripada hitam menjadi putih. Simbolik sekali dengan fitrah manusia. Muda yang penuh dosa dan tua yang kembali ke jalan Allah.

Memang ada keterangan kejadiannya dari sudut ilmu Sains yakni berlaku proses perubahan kadar melanin.

Uban terjadi apabila ada gangguan pada sintesis protein di bahagian kulit kepala. Di bawah kulit ada satu sel yang dinamakan sel melanocyte yang berfungsi untuk menghasilkan pigmen melanin.

Abu Hurairah meriwayatkan, "janganlah mencabut uban kerana uban adalah cahaya pada hari kiamat nanti. Siapa saja yang beruban dalam Islam walaupun sehelai , maka dengan uban itu akan dicatat baginya satu kebaikan, dengan uban itu akan dihapuskan satu kesalahan, juga dengannya akan ditinggikan satu darjat".

Kata orang, jangan mencabut uban sebab nanti uban-uban itu akan tumbuh dengan jumlah yang banyak.

Tetapi saya fikir bukan begitu. Jika kita tidak cabut pun, uban-uban itu akan tumbuh juga.

Ia akan menjadi cahaya di hari kiamat jika pemilik uban itu mencintai Allah.

Ada yang bertanya, "bagaimana dengan fenomena orang sekarang yang muda-muda lagi sudah beruban? Boleh atau tidak mereka mencabut uban-uban penyakit itu atau mewarnakannya?"

Saya tidak tahu bagaimana mahu menjawab.

Tapi saya terus memerhati sehelai rambut putih yang berada di telapak tangan.

Sehelai rambut yang saya desak dia untuk mencabutnya.

Saya ingin menatap putih selepas hitam itu.

Dengan takjubnya saya menyebut "Maha Suci Allah!"

No comments: